Friday, November 10, 2006

Girls Will Be Girls


Segala yang berbau keperempuanan, pernah aku benci. Kosmetik, rok, masak memasak, obrolan tentang cowok, segala jenis pekerjaan rumah tangga, dan sebagainya. Sampai berteman pun aku memilih dengan lelaki. Mendengarkan musik khas cowok, rock, heavymetal, grunge, trash, asal yang vokalisnya cowok. Aku benci kerumunan teman perempuan yang identik dengan ngerumpi. Aku benci ibu-ibu ngumpul. Aku sebal konde, sasak, kebaya, sepatu hak tinggi, selop, tas cantik, bunga-bunga.

Belum lama berselang, seorang teman lawas bersua. Teman kuliah yang dulu pernah nonton konser Metallica bareng di Lebak Bulus. Teman nongkrong di kos bareng gerombolan cowok-cowok gondrong bercelana ketat, kaus gambar tengkorak. Teman dimana jam 12 malam kami main ke rel kereta depan kampus untuk menyalakan petasan roket. Teman yang tertawa-tawa saat aku datang menangis karena dikecewakan pacar pertama di semester 1 zaman bahuela.

“Lu sekarang agak kalem, feminim, dan dandan,” komentarnya melihat tampilanku teranyar.
“Ya iyalah. Secara udah tambah tua gitu, lho,” aku mengangkat bahu sambil ngakak.
“Tapi cewek gue dulu ngga gitu. Dia udah berpenampilan dewasa sejak lama, tapi kelakuannya masih kayak anak kecil. Hura-hura, pokoknya ngga banget deh..” Teman itu berkisah soal mantan pacar yang diputuskan karena kelakuannya yang childish.
“Ya, orang kan beda-beda. Tapi seiring waktu dia akan dewasa kelak,” aku menenangkan.

Teman lain lagi baru bersua lagi setelah tiga tahun berpisah. Ini teman kerja di tempat lama dulu. “Gue tadi pangling, ini elu apa bukan,” ujarnya mengomentari aku yang sekarang. Bukan tampang atau apa elu yang berubah, tapi aura elu.”

Aku bingung. “Maksud lu?”

“Lu terkesan lebih dewasa. Lebih bias menerima hidup.”

Aku tersenyum. Apa iya perubahan itu sedemikian terlihat? Yang pasti, belakangan ini aku memang mengalami metamorfosa. Dari perempuan yang membenci keperempuanannya, perlahan menjadi perempua yang menerima keperempuanannya. Dengan segala cara. Aku memang sudah lumayan bisa masak. Bisa berdandan. Lumayan telaten merapikan rumah. Tidak benci pada kumpulan cewek-cewek. Dan yang jelas setelah kurenungkan, teman-teman terdekatku sekarang kebanyakan berjenis kelamin perempuan.

Yeah, girls will be girls.

9 comments:

nella said...

yes, you go girl ;)
that's what all women should do, proud of their womeness...

lucee said...

soal metamorfosa, kayanya emang tiap orang ngalamin yak...
mirip sama lo mer, agak2 berpenampilan tidak layaknya cewek..
sekarang sih udah lumayan girly, soalnya makin gede pakaian cowok-cewek makin beda seh..
apalagi pakaian kantor.. mulai bermode2 gitu, selain karena sekarang emang udah punya duit sendiri untuk sedikit ngkutin selera kita terhadap mode yg ada.
tapi buat dandan, sampe sekarang gw dandan cuma occasional aja, misalnya kondangan atau seremonial apa gitu..
kekantor tetep ga pake lipstik n pake bedak bila perlu...
dandan emang jarang tapi kesalon sebagai aktivitas keperempuan jalan terus...
kalo pola pikir.. bener yah seiring tambah umur pola pikir makin berubah seiring dengan pengalaman yang bertambah pada umur kita...
n soal temenan, sama dulu gw juga seringan maen sm anak laki, tapi sekarang ngumpul di waktu luangan enakan sama temen2 cewek, curhat2an (curahan hati n curahan pikiran jahat), shopping, makan, or skdr maen biliayard..
nah kalo masak dan bersih2 rumah... sekarang juga udah mulai dilakoni tepatnya setelah jadi manager sebuah rumah dengan dapur yang komplet... mulai berkiprah dan berkreasi disana.... naluri perempuan di bidang ini mulai jalan...

kalo berperan sebagai ibu mah udah sering, even gw belum punya anak... tapi mungkin agak beda yah...


:D

cheers,
*kalo begini di paragraph mana yah cocoknya gw memaki laki-laki??!!!

johnny goodbye said...

setuju...gue sebel n benci segala yang berbau yang bisa bikin makan ga enak ...

gue benci bau kentut, bau penyanyi dangdut yang sering ga ganti kancut..GUE BENCI!!!

buuutttttt....

lucee said...

johny,
kayanya lo pantes banget yah buat di maki maki!

cheers,

Restituta said...

ehm, ehm, manis amat lo mer sekarang ;)) dooo, tasnya feminin deh.

eh, itu sepatulo. sepatu karetlo yang lama ke mana?! cakep banget deh temen gue!

belanja bareng yuh mer! :)) *tapi nunggu gajian yak*

hugs..!

Anonymous said...

Mer, normal juga ya kamu, si tomboy yg jadi feminin, mungkin lebih cantik dan feminin jika punya suami dan anak, kapan?

Anonymous said...

merr,

what are you trying to say here?

you are now cuter?

Anonymous said...

jadi feminin demi suami artinya jadi pembantu. hueks, udah gak jaman tau!

Nacho Libre said...

>jadi feminin demi suami artinya jadi pembantu. hueks, udah gak jaman tau!

rasa nya daku tau yang masih jaman : demi nafkah jadi pembantu, tapi jangan hueks sembarangan, khan nanti situ juga yang repot musti membersihkan.