Thursday, December 14, 2006

Nightmare Dates




Seperti apa nightmare date itu?

Seorang teman lelaki berkisah bahwa kencan mimpi buruk adalah ketika bercakap-cakap dengan seorang perempuan selama dua jam lebih tapi si perempuan tak jua tahu apa pekerjaan si lelaki. Ini akibat si cewek terus menerus bicara soal diri sendiri. “Self centered,” begitu teman saya menyebut sifat negatif itu.

Hmm, ya saya juga pernah mengalami.
Berjam-jam bersama seorang lelaki tapi sebanyak 1 jam 50 menit topik obrolan berputar-putar mengenai dirinya, obsesinya, masa lalunya, pekerjaannya, hobinya, makanan kesukaannya, dan segala tetek bengek yang berpusat pada dirinya semata. Nyaris tak pernah bertanya balik tentang diri saya. Ya, itu bisa jadi sebuah kencan mimpi buruk yang saya harap takkan terulang lagi seumur hidup.

Jangan salah ada lagi yang jauh lebih buruk. Seorang karib mengalaminya. Dan saya sangat bersedih karenanya! Seburuk apa itu?

Pernah terbayang si cewek menjadi si pihak yang mentraktir makan pada 1st date? Padahal itu sebuah kencan pertama, dan kesepakatan kedua belah pihak. Lain cerita kalau si cewek yang nguber-nguber, Sama sekali tidak. Entah si cowok memang blangsak tak tahu diri atau memang super kikir pelit menyaingi Paman Gober atau memang dia cowok matre yang hanya niat memoroti cewek…entah. Yang pasti saya masih shock dengan teman saya yang bertutur betapa ia kecewa saat ia mengeluarkan dompet untuk membayar makan, si cowok sama sekali tak bereaksi.

Oke, mungkin itu sebuah “kecelakaan”. Bisa jadi cowok itu lupa mampir ke ATM. Teman saya itu memang bukan tipe cewek perhitungan dalam hal materi. Maka kencan sial itu tak menjadi masalah yang terlalu berarti. Hubungan dengan si cowok blangsak masih terus berjalan walau sebatas SMS dan telpon.

Dan suatu ketika si karib saya berbasa-basi minta diantar ke Bandung oleh si cowok yang sudah ditraktirnya makan di kencan pertama tadi. Mau tahu apa jawaban si blangsak? “Boleh, asal lu ya yang bayar bensinnya,”. Astaganaga! Apa memang dunia ini sudah kehabisan stok lelaki gentleman? Apa semua lelaki gentleman dan tahu sopan santun sudah musnah terbang ke surga, sehingga di muka bumi ini hanya tersisa para lelaki serba perhitungan, tak tahu etika dan mau hidupnya dibiayai perempuan?

Akhirnya sang karib memutuskan ke Bandung sendiri. Lebih baik naik travel elit sekalian daripada harus menanggung biaya bensin dan semobil bersama cowok matre. Biarkan saja si cowok matre blangsak tak tahu malu itu terjungkal ke neraka bersama semua harta bendanya.

32 comments:

unclerobber said...

namanya juga emansipasi wanita..
why do you ask so??

merry said...

Eits, jangan salah, isu emansipasi itu justru para cowok yng membisikan. Tujuannya agar para cewek ikut kerja, cari duit, lantas diplorotin hartanya sama cowok.

Tanya aja semua cewek yg pada kerja, mereka kerja demi emansipasi apa bukan. Pasti jawabannya bukan. Mereka kerja karena para cowok udah ngga sanggup ngempanin mereka, sehingga mereka kudu cari duit sendiri. Hahaha!

Dan semoga para cewek pekerja yang mandiri dan pinter cari duit itu jangan mau dipleretin hartanya sama cowok dodol...:)

Runa said...

the rules who pays who on a date is kinda lame.

IMHO, ga sehat banget kalau masih ada pemikiran bahwa cowok yang harus bayar ini itu waktu kencan [atau kalo ada perjanjian pun, biasanya cowok dituntut bayar lebih banyak] - apalagi dengan pemikiran sebagai bentuk exercise before jumping into a marriage.

Yang kayak gitu nempatin posisi cewek2 sebagai kaum yang harus disokong dan ditunjang.

The safest way is just go on Dutch, bayar sendiri-sendiri aja. Prolly your best friend should emphasize it in the first place.

Just my two cents.

Munawir said...

ooo... saya sih ga pernah tega dibayarin cewek.... tapi kok tabu ya kalo yang nraktir tuh cewek... kali aja kondisi keuangan tuh cowok ga lebih baik daripada tuh cewek...

tapi saya sih biar duit cekak tetep aja yang ngeluarin duit tuk bayar-bayar atau nraktir cewek... korban mitos "cowok yang kudu bayar" nih...

VaNYa said...

gw juga ga menganggap cow yg harus bayar
cuma at least they should have shown the gestures dong pas cwnya mo bayar

ajak patungan kek...
bete banget tuh... huh

Nacho Libre said...

>Seperti apa nightmare date itu?

date yang tidak mengenakkan.

>Seorang teman lelaki berkisah bahwa kencan mimpi buruk adalah ketika bercakap-cakap dengan seorang perempuan selama dua jam lebih tapi si perempuan tak jua tahu apa pekerjaan si lelaki. Ini akibat si cewek terus menerus bicara soal diri sendiri. “Self centered,” begitu teman saya menyebut sifat negatif itu.

si ce tak jua tau pekerjaan si co kerana terus bicara tentang diri sendiri selama 2 jam lebih?? busyet! kalo dilatih secara telaten mungkin si ce bisa kayak mendiang Bung Karno yg sanggup orasi 3 jam tanpa teks...tapi ngomong2, si cewek itu pake teks ato tidak? lantas kenapa juga si co harus merasa harus si ce duluan yg tanya tentang pekerjaan si co? kalo si co benar2 merasa bahwa SI CE KUDU TAU PEKERJAAN NYA kenapa gak si co saja yg cerita duluan soal pekerjaan nya? something does not match here.....someone was lying.......either si co kawan mbak mer yang berbohong ato.......
mungkin juga si ce gak peduli si co mo kerja apa juga (naksir abiz, geheetuh lho) ato si ce sudah tau pekerjaan si co (diam2 cari info tentang si co sebelum hari date tsb). kalo soal self-centered, itu ada dalam diri semua orang, tinggal soal kadar nya saja.

>Hmm, ya saya juga pernah mengalami. Berjam-jam bersama seorang lelaki tapi sebanyak 1 jam 50 menit topik obrolan berputar-putar mengenai dirinya, obsesinya, masa lalunya, pekerjaannya, hobinya, makanan kesukaannya, dan segala tetek bengek yang berpusat pada dirinya semata. Nyaris tak pernah bertanya balik tentang diri saya. Ya, itu bisa jadi sebuah kencan mimpi buruk yang saya harap takkan terulang lagi seumur hidup.

Entah apa kesan si co tentang diri mbak mer tapi yg jelas dia punya bakat jadi juru kampanye ato tukang obat keliling.

>Pernah terbayang si cewek menjadi si pihak yang mentraktir makan pada 1st date? Padahal itu sebuah kencan pertama, dan kesepakatan kedua belah pihak. Lain cerita kalau si cewek yang nguber-nguber, Sama sekali tidak. Entah si cowok memang blangsak tak tahu diri atau memang super kikir pelit menyaingi Paman Gober atau memang dia cowok matre yang hanya niat memoroti cewek…entah. Yang pasti saya masih shock dengan teman saya yang bertutur betapa ia kecewa saat ia mengeluarkan dompet untuk membayar makan, si cowok sama sekali tak bereaksi.

kalo niat si co itu memoroti ce maka dia harus nya "aim higher", ketimbang sama teman ce mbak mer, mendingan si co cari tante girang buat diporotin dompet nya (dan celana dalam nya).
sepanjang yg saya tau baik dari pengalaman pribadi ato pengamatan saya, kalo seorang co BENAR2 KESENGSEM sama ce maka dia akan sebisa mungkin memenangkan hati si ce termasuk bersikap royal. Mungkin kencan pertama itu memang kesepakatan kedua belah pihak, TAPI .... it was a blind date ----> walhasil, urutan2 kejadian nya (barangkali) seperti berikut:

1) si co kecewa berat karena ternyata diri si ce sama sekali gak seperti apa yg di-proklamasikan oleh si ce (ayu kayak Dian Sastro, langsing kayak Paris Hilton) tapi si co mencoba sebisa nya berjiwa besar dan merelakan diri nya berkorban perasaan ( instead of langsung balik badan dan gone with the wind ).
2) tetep saja kekecewaan si co tsb tak terbendung sehingga nafsu makan si co pun hilang sehingga akhir nya dia cuma pesan teh anget tanpa gula dan watched in horror saat si ce seorang diri dengan gagak perkosa nya menghabiskan martabak telor 2 loyang, martabak manis 3 loyang, bihun pangsit 4 mangkok, kelapa muda 5 batok dan terakhir ditutup dengan es krim 7 sekop.
3) pas bon dateng, si co berpikir "you tricked me into this nightmare blind date and all I ordered was teh anget zonder gula, it is only fair that you pay all that you ate yourself and pay for my teh anget zonder gula also.
4) lalu seperti yg kita sudah tau, si ce pun kecewa berat dan lantas bertutur ke mbak mer sehingga mbak mer pun mengalami shock.

>Oke, mungkin itu sebuah “kecelakaan”. Bisa jadi cowok itu lupa mampir ke ATM. Teman saya itu memang bukan tipe cewek perhitungan dalam hal materi. Maka kencan sial itu tak menjadi masalah yang terlalu berarti. Hubungan dengan si cowok blangsak masih terus berjalan walau sebatas SMS dan telpon.

saya rasa "hubungan" itu sebenar nya sbb :

1) si ce walau kecewa karena tidak dibayarin makan dan dicuekkin abis tapi masih menaruh harapan thd si co sehingga tak putus2 lah sms dan telpon dari si ce ke si co.
2) karena capek menerima sms dan telpon yg tiada putus2 tsb, sesekali si co membalas sms si ce dan menerima telpon si ce dengan harapan kalo diladeni sesekali, mungkin rasa penasaran si ce akan sirna ----> SALAH TOTAL, musti nya si co langsung to the point ngomong ke si ce "sorry but I don't even want to see you ever again, perhaps in the next life but it'd better that you don't bet on it."
3) Balik ke point No 2, karena si co naif itu sesekali masih membalas sms si ce dan menerima telpon si ce maka dalam pikiran sableng nya si ce "hubungan kita masih berjalan walau sebatas sms dan telpon."

>Dan suatu ketika si karib saya berbasa-basi minta diantar ke Bandung oleh si cowok yang sudah ditraktirnya makan di kencan pertama tadi. Mau tahu apa jawaban si blangsak? “Boleh, asal lu ya yang bayar bensinnya,”. Astaganaga! Apa memang dunia ini sudah kehabisan stok lelaki gentleman? Apa semua lelaki gentleman dan tahu sopan santun sudah musnah terbang ke surga, sehingga di muka bumi ini hanya tersisa para lelaki serba perhitungan, tak tahu etika dan mau hidupnya dibiayai perempuan?

kesabaran manusia ada batas nya, setelah rentetan sms & telpon yang tidak diharapkan tsb, akhir nya si co pun fed-up juga saat si ce minta diantar ke Bandung "suruh 1 mobil sama begituan aje gue amit2 jabang bayi, mo disuruh jadi sopir pula!" ......karena dipojok kan sedemikian rupa, walhasil meluncur lah kata2 mutiara tsb "boleh, asal lu ya yang bayar bensinnya.” ----> ini sebenar nya si co masih berusaha secara halus nyuruh si ce tau diri dan ngaca, kalo daku : "boleh asal lu bayar bensin nya dan kalo kempes di tengah jalan, lu yang ganti ban."

>Astaganaga! Apa memang dunia ini sudah kehabisan stok lelaki gentleman? Apa semua lelaki gentleman dan tahu sopan santun sudah musnah terbang ke surga, sehingga di muka bumi ini hanya tersisa para lelaki serba perhitungan, tak tahu etika dan mau hidupnya dibiayai perempuan?

OK, OK, mari kita asumsi kan bahwa si co sebagai pihak yang salah tapi si ce juga bersalah dengan berusaha mencari co gentleman di "tempat yg itu2 juga", apa itu "tempat yg itu2 juga"? Izin kan daku menjelaskan :

1) co gentleman itu khan gak berarti harus punya mobil, si ce bisa mencoba menemukan co gentleman di antara para co yg punya becak (baca: tukang becak), co yg punya motor komersil (baca: tukang ojek), co yg punya bajaj (baca: tukang bajaj), co pengatur tata letak kendaraan (baca: tukang parkir), co yg kerja di kendaraan umum (baca: sopir angkot/kenek angkot/pengamen/tukang copet), co pengatur informal lalu lintas (baca: pak ogah).
ato mungkin juga para gentlemen itu kebanyakan sudah pada menikah dan istri2 mereka2 yg egois itu pada tidak sudi sharing (baca: kasih izin suami kawin lagi) dengan para ce2 malang yg masih jomblo dan sibuk mencari2 sang gentleman.

>Akhirnya sang karib memutuskan ke Bandung sendiri. Lebih baik naik travel elit sekalian daripada harus menanggung biaya bensin dan semobil bersama cowok matre. Biarkan saja si cowok matre blangsak tak tahu malu itu terjungkal ke neraka bersama semua harta bendanya.

kalo daku jadi diri si co dan daku tau bahwa daku disumpahi sedemikian jahat dan semena2 nya oleh diri si ce dan diri mbak mer maka daku akan mengutip kata2 Sang Anak Domba Allah yang disalibkan "Ya Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan."

Anonymous said...

emang keterlaluan sih kalo cowok gak mau bayar sepeserpun. Memalukan kaum cowok!

tapi kalo minta uang bensin mah wajar. Emang nyetirin ke Bandung nggak capek apa ?? kalau udah nyetirin terus bayarin bensin juga mah namanya nyiksa diri, kecuali buat pacar atau istri.

ironisnya zaman sekarang banyak cewek yang merasa BERHAK dianterin kemana2, di bayarin apa2. KATANYA EMANSIPASI??? Padahal pacar/istri juga bukan, nyepongin atau minimal ngasih handjob juga nggak..

There is no free lunch in this world.

Dont be selfish girl.

Adhi

http://www.friendster.com/adhiguna

anindita said...

Hahaha..Nacho Libre sok tau amat lu? yang jelas si cewek juga kecewa, sebab ternyata si cowok tampangnya jelek dan item banget. Cuma emang dasar niatnya cume bertemen, so dia ngga masalahin itu.
Kalo si cewek yg nguber, so knapa si cowok masih nelpon n sms mulu? Lu ngga tau itu kan?Dan esoknya dia nawarin buat jemput si cewek dari bandung. Lu ngga tau juga kan? So jangan sok berasumsi aneh2 deh kalo ngga tau fakta sesungguhnya.

Buat anonymous terakhir, tanpa bilang minta ganti uang bensin, selayaknya manusia beradab, siapapun akan tau diri lah. Kalo yg namanya minta anter ke bandung pasti yang minta mahamin dan akan menawarkan fifty fifty uang bensin. Atau minimal dia yg nanggung makan, sedangkan co nya nyetir. Itu baru adil. Ngga usah blum apa2 langsung minta uang bensin. Sama aja dunk kayak supir angkot?

Woi para cowok, gue paham kok posisi kalian yang kian lemah sebagai manusia yg katanya lebih kuat dan lebih hebat dari cewek. Maka itu gue tawarin solusi bayar masing-masing kalo kencan. Tapi itu pun kalian ngga sanggup. Minta dibayarin! Sorry lha yao. Lu kira kita para cewek kerja demi bayarin cowok? Huek! Minta makan sana sama emak lu!

sepatumerah said...

IMVVVVVVVHO,

I think there is nothing to do between 'men pay' and being 'a real gentleman'.

The rule of 'it's a man who should afford the woman [and the whole family]' is one of those silly gender myths in our country. Yes, poor men, our society has given too much responsibility for them. And funnily, this myth is often applied in every aspect of life... even on a date....

Thanks God I'm a woman who lives in the culture which believes such myth, so in every date i have, it is always my dates who pay for everything. They even refuse when i offer to pay ;)

I guess it's just normal, a man would do anything to impress the women they like even if they should swallow the 'men-pay' myth. I think if i ask them stars they would bring me moon or probably other planets [hiperbola!]. So paying the bills won't be a big hassle.

And the case that was told in this entry makes me wonder until now... Why didn't the man try to impress the woman with - at least - pay for the bills? Something is not right here... It's their nature to impress women they like!

Last, I think whenever a man [and woman] are still not sure about their dates, just go on Dutch - so everybody's happy....

Waduh, panjang ya bo, gue jadi posting di sindang...

Again it's just my opinion. Don't shoot me. :D

*kabur*

nella said...

Djeng sepatumerah,
what you are trying to say is : probably the man doesn't really like the girl, right?

:))

okay,don't shoot me too... I'm pregnant...

hahahah

sepatumerah said...

awww come on, i didn't say that, you - pregnant-trouble-maker! :))

online lo? ayo mana YMnya, nyalain!

ehm maab numpang berkomunikasi sikit.*halah*

nella said...

i did learn how to seek and make trouble from you.. hahahah...

johnny goodbye said...

leykis 101 :

Hal utama yang umumnya diinginkan oleh cowok dari cewek dalam dunia kencan adalah sex. Maka dari itu, segala sesuatu yang dilakukan oleh cowok untuk cewek umumnya disertai dengan harapan agar si cewek tertarik, terpesona, tersentuh hatinya, terharu, kagum, atau bersimpati sedemikian banyaknya terhadap cowok tersebut. Cowok yang dapat membuat seorang cewek merasa seperti ini dapat memperbesar kemungkinannya untuk mendapatkan hal utama yang diinginkannya dari sebuah kencan, yaitu sex.

Tanpa adanya harapan untuk mendapatkan sex, pada umumnya cowok akan malas melakukan apa-apa untuk cewek. Mendengarkan omongan si cewek dan sekali-sekali menjawab pun merupakan sesuatu yang melelahkan bagi cowok. Seandainya cowok tersebut memutuskan untuk tetap bersabar dan meladeni si cewek, bahan bakar utama bagi kesabarannya adalah harapannya untuk mendapatkan sex dari cewek tersebut. Tentu saja, hal-hal lainnya yang diharapkan oleh cowok pun ada, seperti hubungan yang lebih akrab, pengetahuan yang sifatnya lebih pribadi mengenai si cewek, kesempatan untuk berkomunikasi dengannya (secara tatap muka maupun melalui bentuk interaksi lainnya), kesempatan untuk melakukan aktivitas bersama (seperti keluar berkencan pada malam minggu), dan sebagainya. Tapi bukankah semua hal sampingan ini pun akhirnya diharapkan dapat menuju ke bentuk hubungan yang lebih intim sifatnya seperti sex? Tentu saja! Apapun dalihnya, pada akhirnya semuanya akan menuju ke kamar tidur. "One thing leads to another," kata sebuah band tahun 80-an bernama The Fixx.

Sayangnya, sebagian besar cowok sama sekali nggak mempunyai cukup nyali untuk mengatakan apa yang sebenarnya dia inginkan dari seorang cewek. Dari sinilah timbulnya cowok-cowok yang bersedia untuk jungkir balik melakukan sesuatu yang menyenangkan cewek tanpa imbalan nyata, kecuali ucapan terima kasih yang lenyap dalam waktu beberapa detik saja.

Pertanyaannya, mengapa Tuhan memberikan cewek toket ketika menciptakannya? Jawabannya, supaya cowok mau bicara sama cewek. Mungkin ini kedengarannya sinting, tapi percayalah bahwa humor tersebut sungguh-sungguh menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi setiap harinya di dunia kencan antara cowok dan cewek. Tanpa daya tarik fisik yang dipancarkan oleh cewek, cowok lebih suka berinteraksi dengan sesama cowok lainnya. Cowok lain memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk memberikan jawaban yang lebih logis, memikirkan pemecahan masalah yang lebih praktis, memiliki kegemaran yang serupa, dan sebagainya. Kecanggungan yang mungkin timbul dalam kontak dengan cewek pun mungkin dapat dihindari antara sesama cowok. Sayangnya, bagi cowok heteroseksual, cowok lain nggak mampu memberikan apa yang diinginkannya dari dunia kencan (sex), sehingga mereka terpaksa berpaling kepada cewek.

Hal2 utama yang diinginkan oleh cewek dari cowok dalam dunia kencan adalah sebagai berikut.
• Uang/kekayaan
Cewek terutama menginginkan traktiran makan/minum, jalan-jalan, dan hiburan. Fasilitas-fasilitas tertentu yang akan didapatkannya dari hubungan dengan seorang cowok, seperti antar jemput gratis, pinjaman kendaraan bermotor, atau bantuan untuk melakukan sesuatu yang ada di luar kemampuannya juga penting bagi cewek. Pada hari-hari tertentu, cewek juga mengharapkan hadiah khusus dari seorang cowok. Dalam jangka panjang, cewek menginginkan keamanan dan jaminan finansial bahwa segala kebutuhan hidupnya akan dipenuhi oleh seorang cowok.

• Status, prestige, atau gengsi
Kekayaan atau jabatan pekerjaan seorang cowok akan memberikannya status tertentu.
Dengan menjadi pacar seorang cowok berstatus tinggi, seorang cewek dapat meningkatkan gengsinya di kalangan sesama cewek sebagai seseorang yang telah sukses menjual "barang dagangannya" (baca: tubuh dan kecantikannya) kepada pembeli yang bersedia membayar harga tertinggi yang dapat dikenakan oleh si cewek dengan "modal" atau kualitas "barang dagangan" yang dimilikinya.

• Popularitas
Yang dimaksud dengan popularitas di sini adalah daya tarik seorang cowok di kalangan cewek. Dengan mendapatkan cowok yang popular, seorang cewek telah mengalahkan saingan-saingan sesama cewek lainnya yang sama sekali nggak akan keberatan seandainya cowok tersebut memilih mereka sebagai pacarnya. Bagi cewek, semakin sulit diperolehnya seorang cowok, semakin tinggi pula popularitas cowok tersebut. Penelitian Prof menunjukkan bahwa pendapat yang mengatakan bahwa cewek seringkali tergila-gila kepada seorang cowok yang sulit atau mustahil mereka dapatkan memang banyak benarnya.

• Kekuasaan/pengaruh dan kekuatan
Kekuasaan seorang cowok, terutama kekuasaan dalam pemerintahan, merupakan magnet bagi cewek. Inilah sebabnya Monica Lewinsky gemar memberikan oral sex bagi bekas presiden Bill Clinton dan Chandra Levy tergila-gila ingin menikahi senator Gary Condit. Kekuatan fisik cowok pun sama halnya, karena cewek ingin merasa aman dilindungi oleh seorang cowok. Seringkali cewek malah mengasosiasikan keberanian seorang cowok dalam mengambil resiko (misalnya, menjadi pembalap mobil/motor, terjun payung, berkelahi dengan cowok yang lebih besar badannya, dan lain-lain) dengan kekuatan fisik dan mentalnya.

• Keamanan secara emosional
Cewek ingin memiliki tempat mengadu (menceritakan) tentang persoalan-persoalannya, dan dalam hal ini cewek cenderung lebih mempercayai cowok daripada sesama cewek. Cewek juga ingin mempunyai seseorang untuk membagi kebahagiaan dan kesedihannya mengenai kejadian sehari-hari yang dialaminya. Singkatnya, cewek membutuhkan suatu hubungan yang dapat membina kesehatan psikologisnya. Perhatikanlah bahwa ini merupakan salah satu hal utama yang bertentangan dengan kebutuhan cowok untuk memuaskan ketagihan biologisnya, yaitu mengosongkan isi kantong spermanya sesering mungkin ke dalam memek seorang cewek.

Garis besarnya, apa yang diinginkan oleh cowok dari dunia kencan berbeda dengan keinginan cewek. Konflik semacam inilah yang membuat cowok dan cewek menjadi sinting dari jaman ke jaman. Sementara cowok bersusah payah menyenangkan hati cewek, memberikan apa yang diinginkannya, dan melakukan apa saja yang perlu dilakukan supaya si cewek berada dalam mood yang ideal untuk mengabulkan keinginan seksual cowok; cewek melancarkan counterattack-nya dengan menunda, memperlambat, mempersulit, menimbang-nimbang lagi, meminta pengorbanan lebih banyak lagi, atau bahkan menolak si cowok.
cowok harus mendapatkan sex sebanyak/sesering mungkin dari cewek dengan pengorbanan (uang, waktu, usaha, kesabaran, dan tenaga) yang sekecil-kecilnya. "More tail, less money,"

Seringkali cewek kurang mengerti atau lebih memilih untuk mengabaikan cara pikir cowok yang sebenarnya. Sebagai contohnya, cewek yang menerima ajakan tamasya mahal seorang teman cowoknya tanpa mengeluarkan uang sepeser pun dengan dalih untuk mempererat persahabatan mereka berdua sudah jelas merupakan cewek yang lebih suka membohongi dirinya sendiri mengenai cara pikir cowok. Hal apa lagi yang diinginkan oleh teman cowok tersebut, kalau bukan kesempatan untuk melepaskan BH dan celana dalam si cewek? Kegemaran cewek dalam berpikir dengan cara ini merupakan masalah besar dalam interaksi antara cowok dan cewek.

johnny goodbye said...

leykis 101 :

Hal utama yang umumnya diinginkan oleh cowok dari cewek dalam dunia kencan adalah sex. Maka dari itu, segala sesuatu yang dilakukan oleh cowok untuk cewek umumnya disertai dengan harapan agar si cewek tertarik, terpesona, tersentuh hatinya, terharu, kagum, atau bersimpati sedemikian banyaknya terhadap cowok tersebut. Cowok yang dapat membuat seorang cewek merasa seperti ini dapat memperbesar kemungkinannya untuk mendapatkan hal utama yang diinginkannya dari sebuah kencan, yaitu sex.

Tanpa adanya harapan untuk mendapatkan sex, pada umumnya cowok akan malas melakukan apa-apa untuk cewek. Mendengarkan omongan si cewek dan sekali-sekali menjawab pun merupakan sesuatu yang melelahkan bagi cowok. Seandainya cowok tersebut memutuskan untuk tetap bersabar dan meladeni si cewek, bahan bakar utama bagi kesabarannya adalah harapannya untuk mendapatkan sex dari cewek tersebut. Tentu saja, hal-hal lainnya yang diharapkan oleh cowok pun ada, seperti hubungan yang lebih akrab, pengetahuan yang sifatnya lebih pribadi mengenai si cewek, kesempatan untuk berkomunikasi dengannya (secara tatap muka maupun melalui bentuk interaksi lainnya), kesempatan untuk melakukan aktivitas bersama (seperti keluar berkencan pada malam minggu), dan sebagainya. Tapi bukankah semua hal sampingan ini pun akhirnya diharapkan dapat menuju ke bentuk hubungan yang lebih intim sifatnya seperti sex? Tentu saja! Apapun dalihnya, pada akhirnya semuanya akan menuju ke kamar tidur. "One thing leads to another," kata sebuah band tahun 80-an bernama The Fixx.

Sayangnya, sebagian besar cowok sama sekali nggak mempunyai cukup nyali untuk mengatakan apa yang sebenarnya dia inginkan dari seorang cewek. Dari sinilah timbulnya cowok-cowok yang bersedia untuk jungkir balik melakukan sesuatu yang menyenangkan cewek tanpa imbalan nyata, kecuali ucapan terima kasih yang lenyap dalam waktu beberapa detik saja.

Pertanyaannya, mengapa Tuhan memberikan cewek toket ketika menciptakannya? Jawabannya, supaya cowok mau bicara sama cewek. Mungkin ini kedengarannya sinting, tapi percayalah bahwa humor tersebut sungguh-sungguh menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi setiap harinya di dunia kencan antara cowok dan cewek. Tanpa daya tarik fisik yang dipancarkan oleh cewek, cowok lebih suka berinteraksi dengan sesama cowok lainnya. Cowok lain memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk memberikan jawaban yang lebih logis, memikirkan pemecahan masalah yang lebih praktis, memiliki kegemaran yang serupa, dan sebagainya. Kecanggungan yang mungkin timbul dalam kontak dengan cewek pun mungkin dapat dihindari antara sesama cowok. Sayangnya, bagi cowok heteroseksual, cowok lain nggak mampu memberikan apa yang diinginkannya dari dunia kencan (sex), sehingga mereka terpaksa berpaling kepada cewek.

Hal2 utama yang diinginkan oleh cewek dari cowok dalam dunia kencan adalah sebagai berikut.
• Uang/kekayaan
Cewek terutama menginginkan traktiran makan/minum, jalan-jalan, dan hiburan. Fasilitas-fasilitas tertentu yang akan didapatkannya dari hubungan dengan seorang cowok, seperti antar jemput gratis, pinjaman kendaraan bermotor, atau bantuan untuk melakukan sesuatu yang ada di luar kemampuannya juga penting bagi cewek. Pada hari-hari tertentu, cewek juga mengharapkan hadiah khusus dari seorang cowok. Dalam jangka panjang, cewek menginginkan keamanan dan jaminan finansial bahwa segala kebutuhan hidupnya akan dipenuhi oleh seorang cowok.

• Status, prestige, atau gengsi
Kekayaan atau jabatan pekerjaan seorang cowok akan memberikannya status tertentu.
Dengan menjadi pacar seorang cowok berstatus tinggi, seorang cewek dapat meningkatkan gengsinya di kalangan sesama cewek sebagai seseorang yang telah sukses menjual "barang dagangannya" (baca: tubuh dan kecantikannya) kepada pembeli yang bersedia membayar harga tertinggi yang dapat dikenakan oleh si cewek dengan "modal" atau kualitas "barang dagangan" yang dimilikinya.

• Popularitas
Yang dimaksud dengan popularitas di sini adalah daya tarik seorang cowok di kalangan cewek. Dengan mendapatkan cowok yang popular, seorang cewek telah mengalahkan saingan-saingan sesama cewek lainnya yang sama sekali nggak akan keberatan seandainya cowok tersebut memilih mereka sebagai pacarnya. Bagi cewek, semakin sulit diperolehnya seorang cowok, semakin tinggi pula popularitas cowok tersebut. Penelitian Prof menunjukkan bahwa pendapat yang mengatakan bahwa cewek seringkali tergila-gila kepada seorang cowok yang sulit atau mustahil mereka dapatkan memang banyak benarnya.

• Kekuasaan/pengaruh dan kekuatan
Kekuasaan seorang cowok, terutama kekuasaan dalam pemerintahan, merupakan magnet bagi cewek. Inilah sebabnya Monica Lewinsky gemar memberikan oral sex bagi bekas presiden Bill Clinton dan Chandra Levy tergila-gila ingin menikahi senator Gary Condit. Kekuatan fisik cowok pun sama halnya, karena cewek ingin merasa aman dilindungi oleh seorang cowok. Seringkali cewek malah mengasosiasikan keberanian seorang cowok dalam mengambil resiko (misalnya, menjadi pembalap mobil/motor, terjun payung, berkelahi dengan cowok yang lebih besar badannya, dan lain-lain) dengan kekuatan fisik dan mentalnya.

• Keamanan secara emosional
Cewek ingin memiliki tempat mengadu (menceritakan) tentang persoalan-persoalannya, dan dalam hal ini cewek cenderung lebih mempercayai cowok daripada sesama cewek. Cewek juga ingin mempunyai seseorang untuk membagi kebahagiaan dan kesedihannya mengenai kejadian sehari-hari yang dialaminya. Singkatnya, cewek membutuhkan suatu hubungan yang dapat membina kesehatan psikologisnya. Perhatikanlah bahwa ini merupakan salah satu hal utama yang bertentangan dengan kebutuhan cowok untuk memuaskan ketagihan biologisnya, yaitu mengosongkan isi kantong spermanya sesering mungkin ke dalam memek seorang cewek.

Garis besarnya, apa yang diinginkan oleh cowok dari dunia kencan berbeda dengan keinginan cewek. Konflik semacam inilah yang membuat cowok dan cewek menjadi sinting dari jaman ke jaman. Sementara cowok bersusah payah menyenangkan hati cewek, memberikan apa yang diinginkannya, dan melakukan apa saja yang perlu dilakukan supaya si cewek berada dalam mood yang ideal untuk mengabulkan keinginan seksual cowok; cewek melancarkan counterattack-nya dengan menunda, memperlambat, mempersulit, menimbang-nimbang lagi, meminta pengorbanan lebih banyak lagi, atau bahkan menolak si cowok.
cowok harus mendapatkan sex sebanyak/sesering mungkin dari cewek dengan pengorbanan (uang, waktu, usaha, kesabaran, dan tenaga) yang sekecil-kecilnya. "More tail, less money,"

Seringkali cewek kurang mengerti atau lebih memilih untuk mengabaikan cara pikir cowok yang sebenarnya. Sebagai contohnya, cewek yang menerima ajakan tamasya mahal seorang teman cowoknya tanpa mengeluarkan uang sepeser pun dengan dalih untuk mempererat persahabatan mereka berdua sudah jelas merupakan cewek yang lebih suka membohongi dirinya sendiri mengenai cara pikir cowok. Hal apa lagi yang diinginkan oleh teman cowok tersebut, kalau bukan kesempatan untuk melepaskan BH dan celana dalam si cewek? Kegemaran cewek dalam berpikir dengan cara ini merupakan masalah besar dalam interaksi antara cowok dan cewek.

johnny goodbye said...

**Mengendalikan Pengeluaran Biaya Kencan**

Bagaimanapun majunya gerakan feminisme di milenium baru ini, sebagian besar cewek masih gemar mengingkari sendiri semangat di balik gerakan tersebut dengan berpendapat bahwa hanya hak dan martabat ceweklah yang patut disamakan dengan cowok. Kewajibannya kurang perlu disamakan dengan kewajiban cowok.

Dalam dunia kencan, terjemahannya adalah bahwa cewek menuntut cowok untuk menanggung sebagian besar—atau seringkali, seluruh—pengeluaran kencan. Cewek menginginkan apa saja yang menguntungkan baginya, menolak kewajiban-kewajiban yang dirasakan merugikan, dan kemudian menuntut cowok untuk memikul kewajiban-kewajiban yang ditolak oleh cewek. Kalau kamu cowok, besar kemungkinannya kamu akan harus menghadapi kenyataan semacam ini dalam dunia kencan tanpa protes. Prinsip Leykis 101 yang ini bertujuan untuk mengurangi sebanyak mungkin pengorbanan finansial yang harus kamu tanggung untuk mendapatkan kesempatan melihat isi BH dan celana dalam seorang cewek, baik sebelum atau setelah kamu menikahinya (seandainya begitulah rencana kamu).

Semakin kecil biaya kencan yang kamu keluarkan untuk mentraktir seorang cewek, semakin baik pula posisi keuangan kamu. Misalnya saja si dia menolak untuk melepaskan BH dan celana dalamnya dalam tiga kali berkencan, kerugian kamu nggak akan terlalu besar. Sayangnya, bicara soal prinsip memang jauh lebih mudah daripada menerapkannya dalam situasi kencan yang nyata. Apakah yang harus kamu lakukan untuk menggunakan prinsip murah meriah ini dalam kehidupan yang sebenarnya? Kabar baiknya, prinsip Leykis 101 yang satu ini ditampilkan dengan sebuah contoh spesifik dari pengarangnya, Profesor Leykis.

Pada umumnya biaya kencan paling besar yang akan kamu keluarkan berhubungan dengan pengeluaran untuk makan/minum atau hiburan (nonton film di bioskop atau tiket masuk ke tempat/acara tertentu). Seandainya kamu gemar menggunakan zat-zat terlarang dengan si dia (ganja, heroin, obat-obatan, dan sejenisnya), tentu saja lain lagi ceritanya. Dengan demikian, kalau kamu ingin menurunkan pengeluaran kencan kamu, pengeluaran yang berhubungan dengan hal-hal tersebut inilah yang harus dikurangi sedapat mungkin. Ide yang diusulkan Profesor Leykis berhubungan dengan pengeluaran untuk makan/minum (terutama dinner dengan si dia).

Sebelum kamu keluar untuk berkencan dengan seorang cewek, makanlah terlebih dahulu. Dengan demikian, ketika kamu berada di restoran, kamu akan merasa kenyang. Katakanlah kepada si dia bahwa kamu kurang merasa lapar. Kalau nyali kamu cukup besar, katakan saja bahwa kamu sudah makan sebelum menemuinya. Oleh sebab itu, kamu hanya akan memesan makanan ringan, seperti misalnya salad (yang harganya jelas-jelas jauh lebih murah daripada harga-harga menu utama). Cewek yang tahu diri umumnya akan berusaha memesan makanan yang harganya lebih murah atau paling sedikit sama dengan harga pesanan kamu. Cewek yang tahu diri juga nggak akan sampai hati untuk protes atau memarahi kamu. Inilah pengetahuan yang dapat kamu manfaatkan untuk keuntungan kamu sendiri.
Alasan lain juga dapat kamu gunakan untuk menjelaskan pilihan makanan kamu itu. Katakanlah bahwa kamu adalah seorang cowok yang ingin hidup sehat dan peduli dengan kesehatan kamu. Dengan makanan-makanan yang ringan dalam kadar kalorinya, kamu ingin memastikan bahwa tubuh kamu ada dalam kondisi yang prima. Kamu nggak suka menjadi cowok yang kegendutan atau kelebihan lemak. Bukankah makanan-makanan yang berminyak dan banyak kolestrolnya memang buruk bagi kesehatan seseorang? Semua ini adalah alasan yang masuk akal yang bukan hanya baik bagi kesehatan dompet kamu, tetapi juga bagi kesehatan diri kamu sendiri.

Bagaimana seandainya semua usaha yang kamu lakukan ini kurang berhasil? Bagaimana kalau setelah kamu memesan makanan murah dan ringan (dalam contoh ini, salad), cewek yang kamu kencani itu tetap memesan sesuatu yang mahal dan berbobot? Jawabannya mudah. Bukankah apa yang dilakukannya itu menunjukkan sendiri cewek macam apa yang malam ini duduk di hadapan kamu? Bukankah itu juga berarti bahwa dia telah memperlihatkan sendiri sifatnya yang kurang sensitif terhadap kamu, yang kurang mampu membaca situasi, dan yang kurang pandai membawa diri? Mungkin saja dia ingin keluar bersama kamu hanya untuk melahap hidangan mahal yang dipesannya itu. Misalnya dia melakukan hal ini tiga kali berturut-turut tanpa sedikit pun tanda-tanda bahwa dia akan melepaskan BH dan celana dalamnya, kamu pun akan langsung tahu bahwa sebaiknya kamu mengejar cewek berikutnya yang ada di daftar incaran kamu. Nggak ada gunanya kamu mengencani dia terus-menerus tanpa sex.

Prinsip Leykis 101 yang satu ini juga berlaku bagi situasi dimana seorang cewek berniat untuk membayar bagiannya atau malah ingin membayar seluruh pengeluaran kencan. Walaupun dalam kenyataan hidup sehari-hari ini jarang sekali terjadi, jangan sekali-sekali kamu menolak tawaran semacam ini kalau suatu hari kamu mendapatkannya. Menolak tawaran semacam ini akan membuat harga diri kamu sebagai seorang cowok kelihatan rendah sekali, karena cewek yang tawarannya kamu tolak itu akan memandang keharusan kamu mentraktirnya sebagai alat penopang harga diri kamu. Dia juga mungkin akan berpikir bahwa kamu takut kalah pamor kalau dialah yang mentraktir. Dengan demikian, tawaran semacam ini bukan hanya baik bagi dompet kamu, tapi juga baik bagi kesan yang akan kamu berikan kepada cewek yang ingin mentraktir kamu. Bukankah kamu ingin mengeluarkan sekecil mungkin dana untuk kencan kamu? Hanya cowok idiot yang ingin mengeluarkan dana sebesar-besarnya untuk kencan!

Bila kamu berada di Amerika Serikat, batas biaya kencan yang diusulkan oleh Profesor Leykis adalah 40 dollar untuk setiap kencan. Kalau bisa lebih kecil daripada itu, semakin baik. Kalau lebih, kamu telah melanggar salah satu pasal Leykis 101. Yang dimasukkan dalam perhitungan 40 dollar ini adalah jumlah uang yang kamu keluarkan untuk membayar makanan, minuman, desserts (makanan pencuci mulut), tip, dan hiburan (karcis nonton atau karcis tempat hiburan lainnya). Seandainya kamu ada di Indonesia atau di negara lain, silakan tentukan sendiri standard dalam mata uang lokal yang kurang lebih dapat membeli hal-hal yang sama yang dapat dibeli oleh 40 dollar di Amerika Serikat.

Ketahuilah bahwa jumlah uang yang kamu habiskan untuk mentraktir seorang cewek juga mempengaruhi rasa harga dirinya. Semakin banyak uang yang kamu keluarkan, semakin tinggi pula perasaannya akan harga dirinya. Secara nggak sadar, umumnya cewek menerjemahkan traktiran yang mahal sebagai barometer kecantikannya dan daya tariknya bagi cowok. Kalau cowok seperti kamu saja bersedia mentraktirnya untuk sesuatu yang mahal, dia akan merasa bahwa mungkin saja—sekali lagi, MUNGKIN SAJA—ada cowok lain yang lebih tampan, lebih kaya, lebih bergengsi, atau lebih popular yang juga bersedia untuk memberikannya sesuatu yang LEBIH mahal lagi. Hilanglah kesempatan kamu untuk melihatnya telanjang, karena tindakan kamu sendiri telah membuatnya ingin melirik ke kiri dan kanan untuk mendapatkan tawaran atau deal yang lebih menguntungkan baginya.

Sebaliknya, dengan menghindari traktiran yang mahal dan berlebihan, secara nggak langsung kamu telah mengatakan kepada seorang cewek bahwa kamu sama sekali nggak takut kalau-kalau dia berniat mencari cowok lain yang bersedia memberikannya pesta pora dalam setiap kencan. Traktiran murah juga akan membuat cewek bertanya-tanya sendiri dalam hatinya mengenai kecantikan dan daya tariknya bagi cowok. Apakah saya kurang cantik? Apakah saya kurang menarik? Apakah saya kurang classy? Apakah toket saya kurang besar? Apakah saya perlu melepaskan BH dan celana dalam saya untuk mendapatkan apa yang umumnya didapatkan oleh cewek-cewek lain? Rasa harga diri cewek yang rendah semacam ini dapat kamu manipulasi untuk mendapatkan apa yang kamu inginkan dari kencan kamu.

lucee said...

kalo gw mer, paling demen ngebayarin cowok pas kencan! bila perlu harga diri tuh cowok gw bayarin sekalian (kalo punya harga diri!)

n rule yg laen for 1st date selain ogah di bayarin (bahkan mesti ngebayarin) ogah dianterin, bila perlu gw yang nganterin tuh cowok, kalo tuh cowok berkelakuan baik n pantes dianter!

soalnya bagi gw di date2 gw yang lalu, cowok cuma komiditi yang gw pake kalo gw perlu, ga ada satu hal pun yang gw butuhin banget2 dari mereka!

masalah tuh cowok suka beneran sama gw atau engga sih bodo amat! as long as gw suka, kencan berjalan terus kalo ga suka tinggal depak aja tuh cowok!

nah untuk kencan selanjutnya, baru kita pikirin langkah selanjutnya, apakah tuh cowok layak buat di porotin hartanya, atau layak di pertimbangkan spermanya.. kalo ga layak di kedua hal itu.. iiihhh amait amit, ga akan ada kencan selanjutnya, ga layak ada di dekat2 gw tuh!
cuma layak buat gw basmi, di semprot pake baygon (bukan iklan yak!)


cheers,

Anonymous said...

membaca tulisan super panjang johnny goodbye, keliatan banget kan cowok itu bodoh banget, mo ngelakuin apa aja untuk mendapatkan cewek - apapun itu, bodi, cinta etc.. :))

Anonymous said...

lebih bodoh lagi yang baca, udah tau tulisan super panjang tak jelas di baca...

johnny goodbye said...

mo yg lebih panjang?...
selamat menikmati!

Leykis101, THE SCIENCE OF DATING 3
Leykis101
Cewek adalah Attention Whore
Pada umumnya cewek adalah attention whore. Istilah ini sebenarnya agak sulit diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, tetapi Prof akan berusaha sedapat mungkin menerjemahkan dan menjelaskannya untuk kamu dalam konteks yang dimaksud oleh Profesor Leykis.
Dalam bahasa Inggris, kata 'attention' berarti 'perhatian'. Kata 'whore' dalam kamus-kamus Inggris-Indonesia berarti 'pelacur', tetapi makna yang dimaksud oleh Profesor Leykis adalah makna figuratifnya, yaitu 'seseorang yang bersedia melakukan hal-hal di luar batas-batas yang normal untuk memuaskan kecanduannya akan sesuatu'. Dengan demikian, kalau seorang crack whore adalah cewek yang bersedia melakukan apa saja (umumnya sesuatu yang bersifat seksual) bagi cowok yang memberikannya kokain (crack) untuk memuaskan kecanduannya, seorang attention whore adalah cewek yang memiliki potensi (kecenderungan) untuk melakukan sesuatu yang lebih untuk memuaskan kecanduannya akan perhatian dari cowok-cowok terhadap dirinya.
Seandainya kamu kurang fasih berbahasa Inggris, ketahuilah juga bahwa kata 'whore' dapat juga digunakan bagi cowok. Profesor Leykis sendiri sering mengakui dirinya sebagai seorang radio whore, yang dapat diterjemahkan sebagai seseorang yang bersedia melakukan apa saja demi rating (penilaian) yang tinggi untuk mengalahkan penyiar-penyiar dan stasiun-stasiun radio saingannya. Bagian-bagian dari acara The Tom Leykis Show, seperti "Listener's Party" yang diadakan di berbagai kota, "Leykis 101," "Ask the Atheist," "Flash Friday," dan kebiasaannya menerima permintaan cewek-cewek yang ingin toketnya ditandatangani dengan spidol Sharpie di depan umum oleh Profesor Leykis, sungguh-sungguh membuat acara tersebut menjadi talk show nomor satu di kota-kota besar di Amerika Serikat.
Mari kita kembali kepada percakapan semula mengenai attention whore. Untuk praktisnya, kamu boleh juga menerjemahkan istilah tersebut sebagai 'gila perhatian'. Setiap cewek, nggak peduli akan tingkat kecantikannya, memiliki cacat lahir yang bermanifestasi dalam sifat dan keinginan untuk mendapatkan perhatian (terutama perhatian dari cowok-cowok). Kalau cacat lahir cowok pada umumnya adalah keinginannya untuk meniduri sebanyak mungkin cewek dan melakukan hal itu sesering mungkin, cacat lahir cewek adalah 'gila perhatian'. Pada umumnya cewek ingin menjadi terkenal di kalangan cowok, dan gambaran akan popularitas semacam ini merupakan motivasi yang sangat kuat bagi cewek untuk membuat gambaran tersebut menjadi suatu kenyataan akan dirinya.
Seperti apakah kuatnya kecanduan cewek akan perhatian dari cowok-cowok? Sesuai dengan sebutan yang diberikan Profesor Leykis, kuatnya kecanduan tersebut adalah seperti parahnya kecanduan seorang crack whore akan kokain. Semua ini seringkali terjadi tanpa disadarinya, dan inilah kesempatan dalam kesempitan yang harus dimanfaatkan oleh setiap cowok yang ingin merasakan isi BH dan celana dalamnya.
Bagaimana cara memanfaatkannya? Secara singkat, caranya adalah dengan menghindari melakukan hal-hal yang dapat memberikan cewek kepuasan bagi kecanduannya. Setiap kali kamu nggak melakukan sesuatu yang dapat memuaskan kebutuhan seorang cewek akan perhatian cowok, tanpa disadarinya sendiri dia akan berpikir bahwa mungkin ada sesuatu lagi yang perlu dia lakukan atau berikan untuk kamu. Dalam hatinya dia akan bertanya-tanya sendiri, "Mungkin saya perlu lebih memperhatikan dia. Mungkin saya perlu lebih memanjakan dia. Mungkin saya perlu memenuhi permintaannya. Mungkin saya perlu membiarkannya mencium atau memeluk saya. Mungkin saya perlu lebih sensitif terhadapnya. Mungkin seharusnya saya nggak menolak untuk melepaskan BH dan celana dalam saya pada kencan yang lalu." Mungkin begini, mungkin begitu, dan seterusnya. Selama kamu belum memberikan apa yang diinginkannya, pertanyaan-pertanyaan tanpa jawaban yang pasti semacam ini akan terus muncul dalam benak seorang cewek. Cowok yang pandai memanfaatkan pengetahuan tentang kecanduan cewek ini tentunya akan mengulur-ulur selama mungkin sampai si cewek akhirnya memberikan apa yang diinginkannya.
Masih ingat diskusi mengenai tindakan mengagung-agungkan seorang cewek? Yang dimaksud dengan mengagung-agungkan seorang cewek adalah tindakan memanjakan dan memperlakukannya seperti barang antik atau barang mahal. Kalau kamu melakukan hal itu bagi seorang cewek, berarti kamu telah memuaskan kebutuhannya akan perhatian cowok. Secara otomatis, dia akan merasa bahwa dia nggak perlu melakukan apa-apa lagi bagi kamu. Dengan memperlakukannya seperti putri Solo, kamu sendiri telah memperlihatkan bahwa selama ini semuanya sudah cukup bagi kamu, dan dia akan kekurangan motivasi untuk melakukan sesuatu yang lebih untuk kamu. Salah-salah dia akan mulai berusaha mendapatkan perhatian dari cowok-cowok lain (akibat sifatnya yang gila perhatian cowok). Mampuslah kamu!
Mentraktir cewek sesuatu yang mahal pun akan memberikan efek yang sama. Dengan diberikan traktiran yang selangit harganya, seorang cewek akan merasa bahwa kamu mementingkan, memperhatikan, memuja-muja, mendewa-dewakan, dan sangat menginginkan dirinya. Salah-salah dia juga akan berpikir bahwa dia adalah satu-satunya cewek yang kamu impikan, dan sulit bagi kamu untuk menyukai cewek lain lagi. Memberikan cewek perasaan aman dan harga diri yang tinggi semacam ini jelas-jelas akan memusnahkan motivasinya untuk melakukan sesuatu yang lebih lagi untuk kamu.
Menghubungi cewek berkali-kali dalam sehari—apalagi tanpa henti-hentinya—melalui telepon, pager, dan e-mail juga akan membuatnya merasa diperhatikan. Cewek yang kebetulan memiliki sedikit ketertarikan kepada kamu mungkin nggak akan membenci kamu, tetapi perhatian yang kamu hujani baginya akan membuatnya merasa bosan dan ingin mencari perhatian dari cowok-cowok lain. Cewek yang dari semula sudah kurang menyukai kamu tentunya akan semakin membenci kamu akibat "teror" yang kamu lancarkan terhadapnya. Kesan yang sebaiknya kamu berikan adalah kesan yang sebaliknya, yaitu kesan bahwa kamu sibuk dengan cewek lain dan teman cowok kamu. Profesor Leykis membicarakan hal ini secara lebih detail dalam bagian lain dari Leykis 101.
Salah satu alasan Profesor Leykis dalam mengusulkan cowok untuk sekali-sekali memperlakukan cewek seperti sampah sesuai sekali dengan prinsip di balik pembicaraan ini. Tindakan-tindakan cowok seperti ingkar janji, kurang tepat waktu, keluar dengan teman-teman cowok pada malam minggu (dan bukan dengan si dia), menolak secara mentah permintaan-permintaan konyol cewek, sengaja memperlihatkan sikap yang memandang cewek sebagai objek seksual, dan sejenisnya merupakan hal-hal yang perlu dilakukan oleh cowok untuk membuat cewek merasa bahwa dirinya kurang diperhatikan, dihargai, dipentingkan, diutamakan, diberi prioritas, dan sebagainya. Perhatikanlah bahwa semua ini bukanlah bertujuan untuk membenci cewek, melainkan untuk menanamkan motivasi yang lebih dalam supaya cewek yang kamu inginkan itu memiliki kemauan untuk melangkah lebih jauh lagi dalam kencannya dengan kamu.
Kesimpulannya, semakin kamu membatasi perhatian yang kamu berikan kepada cewek, semakin lapar pula mereka akan perhatian dari kamu. Ini bukan berarti bahwa kamu harus menghentikan segala perhatian yang kamu berikan untuk cewek, melainkan kamu sebaiknya mengontrol banyaknya perhatian yang kamu berikan. Pelajarilah kepandaian yang dimiliki cewek dalam mengulur dan menunda sesuatu sebelum mereka memberikannya kepada cowok, dan gunakan pengetahuan yang kamu pelajari dari mereka itu bagi keuntungan kamu sendiri. Pada umumnya cewek sama sekali nggak akan menduga datangnya bumerang semacam ini, dan sebagian besar cewek sama sekali nggak memiliki persiapan untuk menghadapinya.
Tujuan Cowok Membayar Biaya Kencan
Cewek mengharapkan cowok untuk membayar biaya-biaya kencan. Seperti yang telah dijelaskan sebelum ini, bagaimanapun suksesnya gerakan feminisme yang menuntut agar cewek disamakan dengan cowok, sampai saat ini cewek masih belum dapat menerima bahwa persamaan hak yang mereka dapatkan harus disertai pula dengan persamaan dalam kewajiban mereka. Kalau kamu adalah seorang cowok, bersiap-siaplah bahwa dalam dunia kencan cewek akan menuntut kamu untuk menerima ketidakadilan semacam ini dengan senyum manis tanpa protes. Dalam satu bentuk maupun bentuk lainnya, cowok selalu diharapkan untuk membayar lebih daripada cewek.
Menurut Profesor Leykis, tindakan cowok membayar pengeluaran kencan dengan seorang cewek bukanlah bertujuan untuk membeli isi BH dan celana dalamnya, melainkan untuk membeli hak eksklusif atas cewek tersebut. Cowok yang ingin membeli isi BH dan celana dalam seorang cewek dipersilakan untuk membeli dari seorang pelacur, dan hal itu bukan merupakan bagian dari Leykis 101.
Apa yang dimaksud Profesor Leykis dengan hak eksklusif cowok atas seorang cewek? Mari Prof jelaskan sebagai berikut.
[1] Seorang cowok yang membayar pengeluaran kencan berhak untuk menuntut agar ceweknya hanya berkencan dengannya dan menghindari kencan dengan cowok lain.
[2] Seorang cowok yang membayar pengeluaran kencan berhak untuk menuntut agar ceweknya hanya berhubungan sex dengannya dan menghindari hubungan sex dengan cowok lain (termasuk juga tindakan dimana dia hanya melepaskan pakaiannya tanpa sex).
[3] Seorang cowok yang membayar pengeluaran kencan berhak untuk diberikan prioritas yang lebih tinggi daripada prioritas yang diberikan oleh ceweknya kepada cowok-cowok lain (siapa pun juga orangnya).
Kalau seorang cewek masih mau menemui, menggoda, memacari, atau bahkan berhubungan sex dengan cowok-cowok lain, untuk apa kamu membayar pengeluaran kencan dengan dia? Hanya seorang cowok idiot yang bersedia melakukan hal seperti itu.
Sehubungan dengan pembicaraan prinsip "Three Strikes and You're Out," prinsip yang baru-baru ini dimasukkan sebagai bagian dari Leykis 101 ini sangat logis alasannya. Ketika kamu baru saja mengenal seorang cewek, bukankah wajar bagi kamu untuk memiliki sedikit sekali informasi apakah cewek tersebut akan lengket dengan kamu atau malah akan beralih kepada cowok lain? Kenyataan bahwa kamu membayar pengeluaran kencan sama sekali nggak menjamin bahwa seorang cewek akan memutuskan untuk tetap berada di sisi kamu. Siapa tahu malam minggu berikutnya dia memutuskan untuk keluar dengan cowok lain. Inilah sebabnya kamu sebaiknya menghindari pengeluaran dan pengorbanan yang berlebihan pada tahap-tahap awal kencan kamu, terutama pada tiga kencan pertama.
Tentu saja, seandainya seorang cewek masih tetap lengket dengan kamu dan bahkan bersedia berhubungan sex dengan kamu, artinya dia telah menunjukkan keseriusannya kepada kamu. Walaupun ini belum tentu merupakan keseriusan untuk menjadi istri kamu atau mempunyai cucu bersama kamu di hari tua, Prof pun berpendapat bahwa cewek yang bersedia melepas BH dan celana dalamnya untuk kamu tanpa tuntutan apa-apa patut diberikan prioritas yang lebih tinggi daripada cewek-cewek lainnya di sekitar kamu. Kesediaan cewek semacam ini dalam menggunakan memeknya sebagai tempat penampungan sperma kamu secara teratur merupakan suatu kesungguhan yang mungkin menandakan waktu bagi kepensiunan kamu dari Leykis 101 (kalau saja kamu memutuskan untuk mebina suatu hubungan serius dengannya).
Seandainya kamu berhadapan dengan cewek yang masih melirik ke kanan dan ke kiri setelah berkencan dengan kamu (dimana kamu membayar pengeluaran kencan), kecil kemungkinannya bagi kamu untuk dapat mengubah cara pikirnya. Bagaimana mungkin kamu dapat mengubah pemikiran seseorang yang memang suka melakukan apa yang dilakukannya? Seandainya kamu adalah seorang ahli hipnotis pun, belum tentu kamu menyukai kesetiaan seorang cewek hasil hipnotis kamu. Bukankah kamu menginginkan sesuatu yang datang sendiri dari lubuk hatinya? Maka dari itu, jangan berikan kesempatan yang terlalu banyak bagi cewek semacam ini untuk bertingkah. Sebaiknya kamu berhenti membayar pengeluaran kencan dengannya atau berhenti berkencan dengannya sama sekali (ketahuilah juga bahwa cewek semacam ini adalah cewek full of crap yang Prof gambarkan dalam salah satu artikel IndoDating). Untuk apa seorang cowok harus membayar pengeluaran kencan dengan cewek yang juga mau menerima traktiran kencan dari cowok lain?
Dari sudut pandang sebaliknya, prinsip Leykis 101 mengenai eksklusivitas ini pun sangat masuk akal. Setiap idiot pun tahu bahwa setiap kali seorang cowok mentraktir seorang cewek ketika mereka keluar bersama, secara nggak langsung cowok tersebut mengatakan kepada si cewek hal-hal berikut ini.
[1] "Karena kamu memutuskan untuk keluar bersama saya dan menerima traktiran-traktiran saya, saya berhak menuntut kamu untuk menolak keluar dengan cowok-cowok lain dan menolak traktiran-traktiran dari mereka."
[2] "Karena kamu memutuskan untuk keluar bersama saya dan menerima traktiran-traktiran saya, suatu hari (dan mudah-mudahan secepat mungkin) saya juga ingin kamu traktir dengan isi BH dan celana dalam kamu sebagai balasan dan tanda keseriusan kamu dengan saya."
Dengan demikian, seandainya dari semula seorang cewek sudah merasa kurang tertarik dengan kamu, seharusnya dia menolak untuk diajak keluar bersama. Kalaupun dia bersedia keluar dengan kamu untuk sekali saja supaya penolakannya terasa halus, seharusnya dia membayar sendiri bagian-bagiannya. Ini terutama benar kalau seorang cewek sama sekali nggak melihat secuil pun kemungkinan bagi dirinya untuk dapat tertarik kepada kamu secara fisik dan suatu hari membagi kehangatan sebuah ranjang berdua dengan kamu.
Sayangnya, cewek-cewek tertentu gemar memberikan cowok isyarat-isyarat yang salah atau membingungkan. Tanpa sedikit pun niat untuk meneruskan kencan atau untuk berhubungan sex, cewek-cewek semacam ini terus saja menerima pemberian-pemberian cowok-cowok yang tertarik kepada mereka. Jelas saja ini akan membuat cowok-cowok tersebut merasa bahwa cewek-cewek itu juga menyukai mereka! Dalam situasi-situasi tertentu semua ini malah dapat mengarahkan cowok untuk berpikir bahwa cewek-cewek tersebut bersedia untuk diajak berhubungan sex. Kalau begini perkaranya, berarti ceweklah yang memancing-mancing terjadinya date rape terhadap diri mereka sendiri. Nasihat Profesor Leykis mengenai eksklusivitas ini bukan hanya berguna untuk menyelamatkan isi dompet seorang cowok dari pengeluaran-pengeluaran yang percuma, tetapi juga untuk mendidik cewek-cewek mengenai isyarat-isyarat ngaco yang mereka berikan bagi cowok-cowok. Prof menjamin bahwa cewek yang mendengarkan nasihat ini akan dapat menghindarkan dirinya dari berbagai macam persoalan dan bahaya dalam interaksi mereka dengan cowok di dalam dunia kencan.

Leykis101, THE SCIENCE OF DATING 4
Leykis101
Telepon Sebuah Restoran Kosong
Pada umumnya orang ogah makan di restoran kosong, dan seorang cowok sebaiknya menghindari kesan restoran kosong bagi dirinya. Inilah filosofi utama di balik prinsip Leykis 101 yang satu ini.
Bagaimana cara seorang cowok menghindari kesan restoran kosong tersebut? Strategi utama yang diusulkan oleh Profesor Leykis adalah dengan memalsukan keberadaan (availability) atau kekosongannya, terutama pada hari-hari libur di akhir minggu (weekend). Memberikan kesan kepada orang lain (terutama cewek) bahwa kamu selalu sibuk dan dibutuhkan orang lain (in demand) akan membuang kemungkinan adanya pandangan restoran kosong dari orang lain terhadap diri kamu.
Secara spesifiknya, Profesor Leykis mengusulkan agar kamu memilih-milih dalam menjawab telepon yang masuk dengan menggunakan mesin penjawab otomatis, terutama pada akhir minggu. Silakan jawab telepon dari orang tua, saudara, dan teman cowok; tapi hindari menjawab telepon dari cewek-cewek dan siapa saja yang dapat mempengaruhi kesan cewek-cewek tersebut mengenai diri kamu sebagai restoran kosong. Perhatikan juga bahwa alat diusulkan Profesor Leykis di sini sangat spesifik. Mesin penjawab telepon (answering machine) berbeda dengan Caller ID dan Voice Messaging/Voice Mail.
Yang dimaksud dengan akhir minggu atau weekend di sini adalah Jumat sore sampai Senin pagi. Seandainya kamu mendapat telepon dalam jangka waktu ini, biarkanlah mesin penjawab yang mengangkat telepon. Dengarkan siapa yang menelpon, dan jangan angkat telepon seandainya penelpon kamu adalah seorang cewek (terutama cewek yang kamu incar atau sukai). Mengapa harus begini? Alasannya adalah sebagai berikut.
• Cewek yang baru menelpon kamu pada akhir minggu kemungkinan besar mengalami pembatalan kencan lainnya secara mendadak. Karena kamu adalah prioritas nomor dua (atau yang lebih rendah lagi), jelas saja dia akan menelpon dan mengajak kamu keluar setelah rencana semulanya (prioritas nomor satu) batal. Jangan mau dijadikan pengganti, pengisi kekosongan, back up lover, pemain cadangan, atau apa saja namanya. Begitu prioritas nomor satunya (entah itu cowok lain atau teman-teman ceweknya) muncul kembali, kamu akan ditinggalkannya. Seandainya kamu bukan dianggap sebagai pemain cadangan olehnya, bukankah wajar bagi dia untuk membuat rencana akhir minggu dengan kamu dari jauh-jauh hari?
• Cewek lebih tertarik kepada cowok yang sulit mereka raih, hubungi, ketahui, kenal, capai, dan sejenisnya. Cowok yang "parkir" di depan hidung mereka terus-menerus adalah cowok yang mudah mereka dapatkan, dan melakukan hal ini akan sangat menurunkan daya tarik kamu di kalangan cewek. Di lain pihak, memperkenalkan diri kamu sebagai cowok yang suka gonta-ganti cewek malah akan bermanfaat bagi kamu, karena cewek pada umumnya suka bersaing dengan sesama cewek lainnya. Ini juga akan membantu kamu dalam usaha mengusir kesan restoran kosong terhadap diri kamu.
• Kesulitan orang lain menghubungi kamu pada akhir minggu menandakan bahwa kamu sibuk melakukan kegiatan-kegiatan akhir minggu, seperti misalnya berkencan, berkumpul dengan teman-teman, mengerjakan hobby kamu, dan sejenisnya. Dengan kata lain, kamu nggak akan dipandang sebagai restoran kosong yang bengong di rumah tanpa kerjaan yang mengasyikkan.

• Menurut Profesor Leykis, malam minggu adalah waktunya bagi kamu untuk mencari kenalan cewek baru. Dengan membiarkan cewek yang sudah kamu kenal menelpon kamu sampai sinting, kamu telah melakukan satu hal untuk mencapai dua buah objektif (tujuan). Di satu pihak, kamu mendapat kenalan cewek baru. Di lain pihak, cewek yang telah mengenal kamu semakin ingin tahu mengenai misteri lenyapnya kamu pada akhir minggu. Apakah kamu keluar dengan cewek lain? Apakah kamu sibuk? Apakah kamu pergi tamasya ke tempat yang aduhai? Apakah kamu menyeleweng dengan teman baiknya? Apakah, apakah, dan apakah...itulah yang harus kamu timbulkan di pikiran seorang cewek untuk meningkatkan daya tarik kamu.
Apakah pesan-pesan dari cewek di mesin penjawab telepon kamu yang menumpuk itu harus dijawab? Tentu saja, tapi jangan terlalu cepat. Tunggu saja sampai dia menelpon lagi. Kalau dia nggak menelpon lagi, hubungilah dia pada hari Selasa atau Rabu. Kemungkinan besar dia akan menanyakan tentang apa yang kamu lakukan pada akhir minggu sebelumnya ketika dia menelpon. Apa pun jawaban kamu, jangan sekali-sekali kamu menjawab bahwa kamu hanya diam di rumah atau di rumah teman tanpa mengerjakan sesuatu yang mengasyikkan atau bertemu orang yang menarik. Kalau memang itu kenyataannya, berbohonglah demi kebaikan kamu sendiri. Yang sebaiknya kamu katakan adalah mengenai indahnya pengalaman kamu di akhir minggu, asyiknya kegiatan yang kamu lakukan, serunya pertandingan yang kamu tonton, dan sejenisnya. Lebih bagus lagi kalau kamu menceritakan mengenai kegiatan-kegiatan yang disukai cewek penelpon itu, sehingga dia merasa sedikit iri mendengar kamu mengalami semuanya tanpa kehadirannya.
Melalui percakapan seperti yang disebutkan dalam paragraf sebelum ini pada hari Selasa atau Rabu minggu berikutnya, kalau kamu beruntung, kemungkinan besar seorang cewek akan minta diajak (atau bahkan mengajak kamu) untuk mengerjakan sesuatu pada hari Jumat, Sabtu, atau Minggu berikutnya. Bagi kamu, ini berarti kesempatan untuk berkencan dengannya. Ajakan kencan yang direncanakan jauh-jauh hari semacam inilah yang memperlihatkan ketulusan seorang cewek terhadap seorang cowok. Menurut Profesor Leykis, ajakan kencan yang baru datang pada malam minggu umumnya merupakan tindakan darurat seorang cewek untuk menyelamatkan malam minggunya.
Menjadi seorang cowok yang memberikan kesan sibuk, sulit dihubungi, dicari orang terus-menerus, dan sukar diketahui tentang hal-hal pribadinya merupakan sesuatu yang akan membantu kamu membangun sosok misterius kamu di kalangan cewek. Cewek adalah makhluk yang paling pandai dalam hal ini, dan seorang cowok dapat mempelajari strategi cewek yang satu ini untuk menggunakan hal yang sama sebagai bumerang bagi cewek.
Sebagai cowok yang menyukai seorang cewek cantik, bukankah kamu tergila-gila ingin mengetahui nama lengkapnya, tanggal lahirnya, tempat lahirnya, latar belakang etnisnya, lagu kesukaannya, makanan/minuman kesukaannya, warna kesukaannya, jumlah adik dan kakaknya, alamatnya, nomor teleponnya, e-mail address-nya, atau keluarganya? Lebih mendalam lagi, bukankah kamu juga ingin mengetahui status perkawinannya, keperawanannya, jumlah partner seksualnya, agama atau kepercayaannya, cita-citanya, pekerjaannya, dan impiannya? Akhirnya, bukankah kamu sangat ingin mengetahui misteri utama yang paling ingin kamu ungkapkan mengenai cewek tersebut, yaitu ketelanjangan tubuhnya dan rasanya berhubungan sex dengan dia? Perhatikanlah bahwa semua ini merupakan hal-hal yang menghipnotis cowok dari jaman batu ke jaman digital, dan trend semacam ini masih belum menunjukkan sedikit pun tanda-tanda untuk menghilang.
Cowok yang sukses menciptakan misteri seperti yang disebutkan di paragraf sebelum ini pun akan mampu menambah rasa keingintahuan di kalangan cewek-cewek yang dikenalnya. Cowok semacam inilah yang memiliki daya tarik yang kuat.
Berkencan Adalah "Melaba"
"Dating equals porking," kata Profesor Leykis dari waktu ke waktu dalam siaran radionya. Menurut Leykis 101, berkencan/berpacaran (dating) sama dengan "melaba" (porking). Joe Doyok ingin berkencan dengan Nona Bimbo, karena pada akhirnya Joe Doyok berharap mendapat kesempatan untuk melihat Nona Bimbo telanjang. Inilah alasan utama Joe Doyok berkencan dengan Nona Bimbo. Seandainya Joe Doyok berpikir bahwa Nona Bimbo nggak akan pernah melepaskan BH dan celana dalamnya untuknya, kemungkinan besar Joe Doyok nggak akan mempedulikan Nona Bimbo. Bagaimanapun pandainya atau rajinnya Nona Bimbo, kalau Joe Doyok nggak melihat prospek untuk menelanjanginya, kecil kemungkinannya Joe Doyok akan mendekati Nona Bimbo. Joe Doyok sama sekali nggak mendekati Nona Bimbo karena tingginya IQ Nona Bimbo. Malah Joe Doyok lebih peduli terhadap ukuran buah dada Nona Bimbo, daripada kecerdasan otaknya. Apapun dalih seorang cowok dalam mendekati seorang cewek, sex adalah tujuan akhirnya.
Sebaliknya, cewek "melaba" hal-hal yang berbeda dari cowok. Kalau Nona Bimbo tertarik kepada Joe Doyok, biasanya ini bukan karena Nona Bimbo ingin merasakan kehangatan penis Joe Doyok di dalam memeknya. Kalau cuma itu alasan utamanya, Nona Bimbo hanya perlu pergi ke pasar dan membeli terong, ketimun, atau buah-buahan (atau sayuran) berbentuk longjong dan tumpul lainnya. Nona Bimbo punya alasan lain lagi. Mungkin saja Joe Doyok mobilnya bagus, gajinya tinggi, sudah punya rumah, atau tampangnya lumayan ganteng. Mungkin saja Nona Bimbo berharap Joe Doyok akan membelikannya cincin berlian yang beratnya 1 kg sebagai hadiah pernikahan. Mungkin saja Nona Bimbo ingin ikut-ikut terkenal, seandainya Joe Doyok adalah orang top. Mungkin juga kalau Joe Doyok mati mendadak, Nona Bimbo berharap untuk mewarisi 5 juta dollar Amerika Serikat dari asuransi jiwanya. Apapun alasannya, kemungkinan besar Nina Bimbo bukan menginginkan Joe Doyok hanya gara-gara kehangatan penis Joe Doyok di dalam memeknya. Inilah alasannya faktor-faktor yang dipikirkan oleh cewek dalam memilih teman kencan cowok.
Sulit sekali bagi siapa pun untuk menyangkal bahwa sex adalah hal utama yang diinginkan oleh cowok (dan sejumlah kecil cewek) dari sebuah kencan. Tentu saja, perlu kamu perhatikan bahwa sex di sini bukan hanya terdiri dari persetubuhan (intercourse), atau kasarnya, kopulasi (fucking). Tindakan-tindakan seksual lainnya pun, seperti berpelukan, bersentuhan, berangkulan, dan berciuman, juga termasuk di dalamnya. Inilah sebabnya cowok seringkali merasa rugi—sekali lagi, RUGI—berkencan dengan cewek yang sama sekali nggak memberikannya kesempatan untuk melakukan paling sedikit salah satu dari hal-hal yang sifatnya seksual tersebut.
Kenal baik dengan gejala seperti yang tertulis di paragraf sebelum ini? Apa pun jenis kelamin kamu, harap jangan salahkan cowok sebagai biang keroknya. Bukankah wajar bagi setiap orang untuk menuntut atau mendapatkan apa yang diinginkannya setelah membayar atau mengorbankan sesuatu? Karena umumnya cowok adalah pihak yang membayar pengeluaran kencan, sudah sepantasnya cowok mendapatkan apa yang diinginkannya dari cewek yang dipacarinya.
Perlu juga dijelaskan bagi pembaca cewek di sini bahwa setiap cowok yang mengajak kamu berkencan sebenarnya ingin melepaskan BH dan celana dalam kamu. Tanpa adanya keinginan semacam itu di dalam diri seorang cowok, jangan harapkan cowok akan mengajak seorang cewek untuk berkencan. Sayangnya, pada umumnya cowok nggak dapat menyebutkan keinginannya secara jujur kepada cewek akibat dua hal berikut ini.
• Sebagian besar cowok nggak memiliki cukup keberanian untuk mengungkapkan isi hatinya (atau mungkin isi celananya) kepada cewek. Mengajak seorang cewek berkencan (makan, nonton, jalan-jalan, joget-joget, dan sejenisnya) merupakan jalan terbaik bagi cowok untuk menyembunyikan keinginan seksualnya secara halus.
• Sebagian besar cewek dididik dan dibesarkan sedemikian rupa untuk memandang sex sebagai sesuatu yang menjijikkan, kotor, dan berdosa. Cewek akan merasa terhina oleh seorang cowok yang mengungkapkan keinginan seksualnya secara jujur. Akibatnya, cowok terpaksa harus berbohong dan menutup-nutupi keinginan seksualnya melalui suatu proses yang dinamakan kencan, pacaran, atau selingkuh.
• Pemikiran yang logis menurut Leykis 101 menetapkan bahwa cowok sebaiknya menolak untuk berhenti membayar apa pun juga kalau seorang cewek menolak untuk berhubungan sex dengannya. Sehubungan dengan prinsip "Three Strikes," ini juga mencakup pemutusan hubungan kencan setelah berkencan tiga kali dengan seorang cewek tanpa hubungan sex.
Perhatikanlah baik-baik bahwa kemungkinan seorang cewek untuk mendapatkan apa yang diinginkannya dari kencan dengan cowok merupakan sesuatu yang hampir selalu tercapai. Bukankah ketika berkencan umumnya cowok akan memberikan cewek perhatian, kemesraan, kesenangan, dan traktiran? Siapa saja yang menyangkal pernyataan tersebut tentunya adalah seorang idiot yang menolak untuk melihat kenyataan yang sebenarnya. Sebaliknya, apakah cowok diberikan jaminan untuk mendapatkan keinginannya dari sebuah kencan, yaitu sex dan hal-hal lainnya yang bersifat seksual? SAMA SEKALI NGGAK! Kalau kamu adalah seorang cowok, kemungkinan besar kamu pun telah mengalami kencan dengan seorang cewek yang menolak untuk disentuh, dituntun, dirangkul, dipeluk, dan dicium (boro-boro ditiduri). Mungkin juga kamu pernah menghadapi cewek yang menolak untuk duduk bersebelahan atau berdekatan dengan kamu. Inilah yang Prof sebut sebagai kencan yang merugikan bagi cowok.
Pernyataan-pernyataan di paragraf sebelum ini menunjukkan bahwa beban yang harus ditanggung oleh cowok di sini jelas-jelas lebih berat. Oleh karena itu, wajarlah bagi setiap cowok yang membayar biaya kencan untuk giat mengevaluasi pengorbanannya dan apa yang didapatkannya dari pengorbanan tersebut.
Akhirnya, sebuah pepatah mengatakan "there is no such thing as a free meal" (silakan minta bantuan seseorang yang memahami bahasa Inggris kalau kamu kurang mengerti). Bila seorang cowok telah memberikan free meal (dan hal-hal gratis lainnya) kepada seorang cewek, bukankah cowok tersebut juga pantas mendapatkan apa yang diinginkannya dari ceweknya? Cewek yang menolak untuk melepaskan BH dan celana dalamnya sebaiknya juga menolak free meal yang ditawarkan oleh si cowok, alias bayar sendiri. Cewek yang melanggar prinsip keadilan semacam ini jelas-jelas mengingkari kemajuan-kemajuan yang telah dicapai oleh gerakan feminisme dalam memperjuangkan persamaan bagi kaum cewek.

Leykis101, THE SCIENCE OF DATING 5
Leykis101
Hindari Pertanyaan Yang Memojokkan
Prinsip yang satu ini adalah salah satu dari beberapa yang baru saja ditambahkan oleh Profesor Leykis sebagai bagian dari Leykis 101. Seringkali cewek menanyakan kepada cowok pertanyaan-pertanyaan yang sifatnya menyelidik, teoritis, mengandaikan, atau hypothetical untuk mengetahui jawaban semacam apa yang akan mereka dapatkan. Sialnya, mereka melontarkan pertanyaannya dengan ancang-ancang yang bersifat negatif, sehingga jawaban apa pun yang diberikan oleh seorang cowok cenderung merupakan jawaban yang salah, kurang memuaskan, mengecewakan, mengesalkan, atau menghina. Pernah berada dalam situasi seperti ini?
Pertanyaan yang paling sering digunakan sebagai contoh klasik untuk menjelaskan prinsip ini adalah "Apakah saya gemuk?" Seorang cewek yang merasa harus menanyakan hal semacam ini kepada orang lain umumnya adalah—tentu saja—seorang cewek gemuk atau yang mulai menjadi gemuk. Kalau dia kurus dan langsing, untuk apa dia harus mengecek tentang postur tubuhnya? Ketahuilah bahwa cewek yang dapat memandang ke bawah dan melihat permukaan perutnya kurang lebih tegak lurus dengan lantai sama sekali nggak perlu menanyakan hal semacam ini.
Yang menjadi problem bagi cowok adalah antisipasi—atau antisisapi—cewek yang bertanya tersebut terhadap jawaban yang akan didapatkannya. Kalau cowok yang ditanya mengatakan bahwa dia nggak gemuk, seringkali ini diterjemahkan oleh cewek sebagai suatu kebohongan yang dibuat-buat hanya untuk menghibur hatinya, untuk meminta sesuatu darinya dalam waktu dekat, untuk meredakan rasa kesalnya, untuk menghindar dari percakapan lebih lanjut, dan segudang tuduhan lainnya. Tuduhan bahwa kamu adalah seorang cowok pembohong (a goddamn liar) pun nggak jarang dilontarkan.
Di lain pihak, bila cowok yang ditanya menjawab bahwa cewek itu memang gemuk, ini pun akan diterima dengan berbagai macam tuduhan. Sebagai cowok, kamu dapat dituduh ingin mencari cewek lain, ingin menggunakannya sebagai bahan permainan sampai kamu mendapat cewek yang lebih aduhai, nggak menyayanginya lagi seperti dulu, nggak tertarik lagi kepadanya, mendiskriminasikan cewek gemuk, mendewa-dewakan postur tubuh langsing, memandang cewek sebagai objek seksual, dan masih banyak lagi.
Serba salah sebagai cowok dalam hal ini? Tentu saja. Itulah sebabnya kamu harus menghindari untuk menjawab pertanyaan semacam ini sedapat mungkin. Alihkan pembicaraan ke topik yang lain, berpura-puralah mendadak mengingat sesuatu yang harus segera dilakukan, atau berterusteranglah untuk menolak memberikan jawaban atau komentar. Apa pun jawaban yang akan kamu berikan, kemungkinan besar seorang cewek akan langsung berpikir, "Ooo...rupanya kamu begitu." Rupanya kamu tergila-gila dengan cewek langsing. Rupanya kamu kurang memiliki nyali untuk berterus terang. Rupanya kamu nggak menyukai bentuk badannya. Rupanya yang sexy dan ideal menurut kamu adalah yang ramping pinggangnya. Rupanya, rupanya, dan...rupanya. Itulah yang akan kamu dapatkan seandainya kamu menjawab pertanyaan semacam ini.
Sehubungan dengan pertanyaan yang menyelidik semacam ini, umumnya cewek gemar memojokkan kamu sebagai cowok untuk membuat kamu merasa seakan-akan kamulah pihak yang bersalah (the bad guy) dan dialah pihak yang dirugikan (the victim). Kamulah pihak yang mendewa-dewakan sesuatu yang ideal, dan dialah pihak yang disakiti akibat idealisme kamu. Kamulah pihak yang memberikan tekanan sosial terhadap postur ideal kaum cewek, dan dialah yang disusahkan oleh kesempurnaan yang kamu inginkan. Begini, begitu, dan seterusnya sama saja. Kamu selalu bersalah, tanpa peduli apakah kamu menjawab ya atau nggak. Akibatnya, kamu berada dalam situasi serba salah atau selalu salah (lose-lose situation).
Kalau sekarang kamu sudah mulai membayangkan pertanyaan-pertanyaan serupa lainnya, Prof nggak akan menyalahkan kamu. Memang banyak pertanyaan sejenis ini yang sering ditanyakan cewek kepada cowoknya, seperti contoh-contoh berikut ini: Apakah saya cantik? Apakah cewek itu cantik? Siapa yang lebih cantik? Apakah saya sexy? Apakah toket saya kecil? Bagaimana seandainya kamu dikejar cewek cantik dan terkenal, seperti misalnya Pamela Anderson atau Britney Spears? Apakah kamu akan meninggalkan saya untuk mereka? Seandainya kamu bebas memilih tanpa hambatan, siapakah yang akan kamu pilih? Apakah pantat saya merangsang seperti pantatnya Jennifer Lopez? Apa wajah saya berjerawat? Apakah kamu keberatan punya cewek dengan wajah berjerawat? Apakah badan saya cukup tinggi? Apakah kamu sudah puas dengan kecantikan saya? Untuk selebihnya, silakan pikirkan sendiri segudang pertanyaan serupa lainnya.
Menghindar untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan semacam ini bukan hanya bermanfaat untuk melepaskan kamu dari tuduhan-tuduhan cewek yang memojokkan, tapi juga berguna untuk membuat cewek yang ingin mendapatkan jawaban tersebut semakin penasaran akan apa yang ada di dalam pikiran kamu mengenai dirinya. Begitu kamu menjawab pertanyaan-pertanyaannya yang menyelidik, terbukalah kartu kamu. Kalau dia menyukai apa yang didengarnya, tentu saja itu bukan masalah. Tapi bagaimana kalau ternyata dia nggak menyukai jawaban kamu? Hilanglah kesempatan kamu untuk mendekatinya lebih jauh lagi. Lupakan saja keinginan kamu untuk melihatnya telanjang!
Selalu Gunakan Kondom
Bagaimanapun hot-nya itu sex, saya nggak pernah lupa dengan rekening bank saya," ucap Profesor Leykis suatu hari dalam siaran radionya. Sejak hari itu, Prof nggak pernah melupakan kalimat yang dapat menyelamatkan nasib setiap cowok yang mengamalkannya ini. Hubungan sex kamu dengan cewek mana saja dapat membawa bencana jangka panjang seandainya kamu lalai mempraktekkan hubungan sex yang aman (safe sex). Nasihat Profesor Leykis bagi setiap cowok sehubungan dengan hal ini ada dua. Pertama, selalu gunakan kondom dalam situasi apa pun. Kedua, jangan percayai sekali pun apa yang dikatakan seorang cewek mengenai jenis alat kontrasepsi yang digunakannya. Ketiga, buanglah kondom yang telah kamu gunakan ke dalam toilet seat.
Mula-mula, marilah Prof perjelas apa yang dimaksud dengan safe sex di sini. Sex yang aman adalah sex yang memiliki dua ciri berikut ini.
• Sex dimana kedua belah pihak mengambil tindakan aktif untuk mencegah kehamilan di luar rencana (kecelakaan) dengan menggunakan alat kontrasepsi yang efektif dan mengikuti prosedur yang benar dalam penggunaannya.
• Sex dimana resiko menularnya penyakit yang umumnya tertular melalui sex diperkecil semaksimum mungkin.
Sehubungan dengan alat kontrasepsi yang efektif, ketahuilah bahwa kondom saja bukanlah salah satunya. Profesor Leykis malah melangkah lebih jauh lagi dengan mengatakan bahwa sebaiknya kondom digunakan sebagai alat kontrasepsi pelengkap (tambahan) disamping jenis alat lainnya (pil anti hamil, IUD, depo-provera/suntikan anti hamil, norplant/susuk anti hamil, dan sebagainya). Mengapa begitu? Karena tingkat efektivitas kondom tanpa bantuan alat kontrasepsi lainnya hanyalah sekitar 70%. Ini berarti kalau kamu berhubungan sex 10 kali dengan menggunakan kondom saja, kondom yang kamu gunakan mungkin akan gagal mencegah kehamilan di luar rencana pada 3 aktivitas seksual di antara 10 aktivitas seksual yang kamu lakukan itu. Mengerikan sekali? Tentu saja!
Selain itu, cara penggunaan kondom yang salah pun akan memperbesar tingkat kegagalannya. Seringkali ini terjadi setelah cowok mengeluarkan spermanya (mencapai ejakulasi) dan masih melanjutkan gerakan keluar masuknya di dalam memek ceweknya, sehingga resiko tumpahnya sperma ke dalam memek si cewek tinggi sekali. Kondom yang bocor, berlubang, robek, atau terlepas di tengah aktivitas seksual pun bisa saja terjadi. Belum lagi ditambah dengan mereka yang berpendapat bahwa kondom hanya perlu dipasang ketika cowok sudah dekat sekali dengan ejakulasinya. Mampus saja!
Sebaliknya, kondom yang digunakan sebagai pelengkap jenis alat kontrasepsi lainnya—dan bukan sebagai alat kontrasepsi utama—bukan hanya dapat mencegah kehamilan di luar rencana, tetapi juga dapat mengurangi resiko menularnya penyakit kelamin (sexually transmitted diseases) seperti gonorrhea, syphilis, herpes, AIDS/HIV, HPV, chlamydia, dan masih banyak lagi. Seandainya cewek kamu belum menggunakan alat kontrasepsi, kombinasi kondom dan jelly yang mengandung spermicide (zat yang mematikan sperma) sebaiknya digunakan. Jelly semacam ini akan membantu menghentikan aktivitas sperma kamu seandainya ada sperma yang berhasil menyelinap dari kondom yang kamu gunakan ke dalam memeknya.
Walaupun kamu tahu jelas berdasarkan bukti nyata bahwa cewek yang berhubungan sex dengan kamu telah menggunakan alat kontrasepsi yang efektif, kamu harus tetap mengenakan kondom. Percayalah bahwa nggak ada satu pun alat kontrasepsi yang dapat 100% menjamin tercegahnya kehamilan di luar rencana. Jenis-jenis kontrasepsi yang paling efektif pun (IUD, pil, norplant, dan depo-provera) hanya memiliki tingkat efektivitas sekitar 95-98%. Tujuan kamu mengenakan kondom sebagai kontrasepsi pelengkap adalah untuk menutup kemungkinan kecil terjadinya kehamilan seandainya alat-alat yang paling efektif tersebut gagal mencegahnya.
Nasihat kedua Profesor Leykis dalam hal ini berhubungan dengan alat kontrasepsi yang digunakan oleh seorang cewek. Apa pun yang dikatakannya, jangan percayai informasi yang diberikannya kepada kamu sampai dia benar-benar memperlihatkan bukti nyata mengenai jenis kontrasepsi yang dipakainya dengan menunjukkan kepada kamu suatu dokumen hasil transaksi ketika dia mendapatkan alat kontrasepsi tersebut (bon pembelian, catatan kesehatan, resep dokter, atau bahkan alat kontrasepsi sesungguhnya). Setelah itu pun, Profesor Leykis menyarankan agar kamu nggak cepat mempercayai segalanya, karena bisa saja seorang cewek sengaja melepaskan alat kontrasepsinya atau sengaja lupa/telat memakan pilnya sebelum berhubungan sex dengan kamu. Singkatnya, selalu berwaspada akan jebakan-jebakan yang dipasang oleh cewek untuk menjerat kamu sebagai cowok adalah hal yang sangat bijaksana yang sebaiknya dilakukan oleh setiap cowok yang hanya menginginkan sex (dan bukan menginginkan suatu hubungan serius, pertunangan, atau pernikahan).
Nasihat kedua tersebut terutama sangat penting kalau kamu mengingat bahwa Leykis 101 menggalakkan prinsip three strikes and you're out. Bagaimana mungkin kamu dapat mengenal seorang cewek secara mendalam terlebih dulu kalau kamu ingin mencetak gol dalam tiga kali kencan? Setiap cowok yang merasa dapat melakukan hal itu tentunya adalah cowok yang tolol sekali, dan cowok-cowok semacam inilah yang umumnya mengambil resiko yang sebenarnya nggak perlu mereka ambil. Sejarah telah menunjukkan bahwa seringkali ada saja cewek yang ingin mencicipi isi rekening bank seorang cowok dengan sengaja membiarkan dirinya dihamili oleh cowok tersebut.
Hal lainnya yang sebaiknya nggak kamu percayai dari mulut setiap cewek adalah pengakuannya mengenai jumlah partner seksualnya sebelum dia mulai berhubungan dengan kamu. Cewek nggak pernah suka dipandang sebagai seorang perek (slut) atau seorang WC umum. Inilah sebabnya mereka selalu mengurangi jumlah partner seksual mereka ketika kamu tanya. Sebagai pedomannya, kalikan jumlah partner seksual yang mereka katakan, dan kemungkinan besar itulah jumlah yang sesungguhnya. Selain itu, ketahuilah juga bahwa kamu nggak akan dapat meramalkan kemungkinan seseorang untuk memiliki penyakit kelamin berdasarkan jumlah partner seksualnya. Sebagai contohnya, cewek yang hanya pernah berhubungan sex dengan satu orang cowok bisa saja mempunyai penyakit kelamin jika dia ketularan dari cowok tersebut, sementara cewek yang sudah memiliki 30 partner seksual bisa saja nggak memiliki penyakit kelamin apa-apa. Inilah sebabnya cowok sebaiknya nggak terlalu memusingkan jumlah partner seksual pacarnya di masa yang lampau.
Mari kita kembali pada apa yang dikatakan oleh Profesor Leykis sebagai pembuka dari bagian Leykis 101 yang satu ini. Mengapai Profesor Leykis menyarankan agar setiap cowok mengingat rekening banknya bagaimanapun asyiknya sex yang akan dinikmatinya dengan seorang cewek? Jawabannya sangat sederhana: karena apa yang kamu lakukan dalam aktivitas seksual kamu itu dapat mempengaruhi rekening bank kamu sesudahnya. Kalau kamu sial, pengaruhnya malah akan sangat drastis.
Bayangkan seandainya cewek yang berhubungan sex dengan kamu hamil di luar perencanaan. Kalau kamu tinggal di negara di mana hukum ditegakkan dengan benar, kemungkinan besar pengadilan akan mengharuskan kamu untuk membayar child support (tunjangan anak) sampai anak di luar rencana tersebut berusia 18 tahun (batas usia ini berbeda-beda, tergantung hukum setempat di mana kamu berada). Seandainya kamu sudah memiliki pekerjaan, pemerintah dapat mewajibkan perusahaan tempat kamu bekerja untuk menarik sejumlah uang secara langsung (melalui garnishment) setiap kali kamu menerima gaji. Ketahuilah bahwa ini dapat terjadi walaupun cewek yang kamu hamili itu nggak menuntut kamu di pengadilan! Yang paling parah, semua ini nggak akan murah bagi kamu. Bayangkan total uang yang akan mengalir keluar dari gaji kamu selama 18 tahun itu! Seperti itulah pengaruh hubungan sex yang dilakukan tanpa menggunakan alat kontrasepsi yang efektif terhadap rekening bank kamu. Percaya atau nggak, pengaruhnya sangat efektif dalam mempersulit usaha kamu untuk memperbaiki situasi keuangan pribadi kamu.
Misalnya kamu memutuskan untuk menikahi cewek yang kamu hamili di luar rencana, kamu pun harus "membayar" mahal. Bayangkan saja apa yang akan kamu hadapi setelah memasuki pernikahan yang sama sekali nggak kamu inginkan—lengkap dengan seorang bayi di luar rencana yang akan muncul dari memek istri kamu dalam waktu dekat. Bukankah itu merupakan tanggung jawab yang luar biasa? Bayangkan juga kesempatan-kesempatan yang akan kamu lewatkan dalam memilih pasangan hidup yang kamu inginkan—dan bukan yang diharuskan bagi kamu. Semua ini adalah sesuatu yang mahal yang bukan hanya melibatkan uang, tetapi juga kualitas kehidupan kamu di masa mendatang. Tentu saja, menurut jalan pemikiran yang logis, umumnya pernikahan bukanlah jalan keluar yang baik bagi kehamilan di luar rencana, tetapi itu adalah bahan diskusi di waktu yang lain.
Seandainya cewek yang kamu hamili di luar rencana itu bersedia untuk menggugurkan kehamilannya, kemungkinan besar kamu pun akan harus membayar biaya aborsinya, dan ini bukanlah hal yang murah. Kalau kamu sampai ada dalam situasi ini, ketahuilah bahwa ini merupakan keberuntungan yang paling besar yang mungkin akan kamu peroleh dalam hidup kamu, dan berikut ini adalah tindakan yang diusulkan oleh Profesor Leykis. Jangan sekali-sekali kamu memberikan biaya aborsi kepada seorang cewek dan lalu mengharapkannya untuk pergi sendiri ke klinik aborsi. Cewek yang hamil di luar rencana seringkali memiliki jalan pemikiran dan kondisi psikologis yang kurang stabil, dan dia dapat berubah pikiran dalam sekejap. Misalnya dia mendadak berubah pikiran, kecil kemungkinannya kamu akan mendapatkan kembali uang yang telah kamu berikan. Yang sebaiknya kamu lakukan adalah mengantarnya ke klinik aborsi, membayar biaya aborsinya secara pribadi, dan memulangkannya ke tempat tinggalnya.
Bagaimana seandainya kamu belum mau menikah dan punya anak, sementara cewek yang telah kamu hamili di luar rencana tersebut berkeras akan meneruskan kehamilannya dengan atau tanpa menikah dengan kamu? Adakah langkah terakhir yang dapat kamu lakukan untuk menghindari membayar tunjangan anak selama 18 tahun setelah bayi di luar rencana kamu dilahirkan? Usul yang diberikan oleh Profesor Leykis di kedua paragraf berikut ini merupakan salah satu hal yang belakangan ini dimasukkan sebagai bagian dari Leykis 101.
Menurut Profesor Leykis, cara terbaik untuk meyakinkan seorang cewek untuk menggugurkan kehamilan di luar rencananya adalah dengan membohonginya, dan ini adalah satu-satunya usaha terakhir yang dapat kamu coba. Katakanlah bahwa kamu mencintainya dan ingin hidup bersamanya (termasuk menikahinya), tetapi kemukakanlah bahwa sekarang ini kamu belum siap untuk mempunyai anak. Tegaskanlah kepadanya bahwa kamu pun sebenarnya ingin memiliki anak dengannya pada suatu saat di masa yang akan datang, tapi bukan sekarang. Jelaskan bahwa saat ini kamu sama sekali belum siap secara psikologis dan finansial, sehingga kemungkinan kamu untuk menjadi bapak yang baik bagi seorang anak sangat kecil. Kalau nanti kamu sudah mempunyai pekerjaan, pendapatan, tempat tinggal, dan sedikit simpanan uang yang cukup, barulah kamu akan berusaha mempunyai anak dengannya. Yakinkan si dia bahwa kamu mengutamakan masa depan yang cerah bagi kamu berdua dan anak-anak yang akan ada di kemudian hari.
Bila cewek yang kamu hamili di luar rencana itu akhirnya bersedia menggugurkan kehamilannya, lakukanlah apa yang telah disebutkan di atas. Jika setelah itu kamu masih ingin berkencan dengannya, resiko tanggung sendiri. Ketahuilah bahwa hal semacam ini (kesediaan seorang cewek untuk menggugurkan kehamilannya) mungkin nggak akan terjadi lebih dari sekali. Seandainya dia hamil lagi di waktu yang akan datang, kemungkinan besar dia nggak akan menggugurkan kehamilannya lagi. Menurut Profesor Leykis, setelah kamu memulangkannya ke tempat tinggalnya dari klinik aborsi, sebaiknya kamu jangan hubungi atau temui dia lagi.
Nasihat ketiga yang diberikan Profesor Leykis berhubungan dengan kenyataan bahwa ada saja cewek yang ingin menjebak seorang cowok dengan sengaja membiarkan dirinya menjadi hamil. Ini terutama benar kalau cewek tersebut tahu bahwa cowok yang baru saja menidurinya memiliki rekening bank yang tebal. Seringkali cewek semacam ini mengambil kembali kondom yang hanya dibuang di tempat sampah dan kemudian memasukkan sperma di dalamnya ke dalam memeknya. Mampuslah cowok yang dikerjai dengan cara seperti ini. Menurut Profesor Leykis, yang sebaiknya kamu lakukan sebagai cowok adalah membuang kondom bekas tersebut ke dalam toilet seat dan memastikan bahwa kondom bekas kamu itu tersedot ke dalam saluran pembuangan.
Akhirnya, untuk menghindari problem-problem yang berhubungan dengan unsafe sex, gunakanlah kondom setiap waktu sebagai alat kontrasepsi pelengkap, dan secara bersamaan gunakan pula alat kontrasepsi lain yang lebih efektif. Rasa malu atau takut dalam membicarakan hal ini dengan seseorang yang akan berhubungan sex dengan kamu hanyalah akan membawa bencana yang nggak kamu inginkan. Tertular penyakit kelamin atau mendapatkan kehamilan di luar rencana memang bukan berarti kiamatnya dunia, tetapi kedua hal itu pun bukanlah masalah yang mudah diselesaikan tanpa dampak-dampak yang serius terhadap kehidupan kamu.

Anonymous said...

hii....olang2 g penting.....
celem...ahhhh

Bian said...

Baru skrg g liad blog seru gene, komen boxnya jadi battle of pig-headed male chauvinist vs pig headed female chauvinist...

coba liat siapa yang menang...

huahaha... nonton ah!

Nacho Libre said...

anindita said...
>hahaha..nacho libre sok tau amat lu? yang jelas si cewek juga kecewa, sebab ternyata si cowok tampangnya jelek dan item banget.

jangan gitu toh mbak, daku sedikit pun jua tiada berniat sok tau tapi sekedar melakukan analisa & merekonstruksi ulang kronologis kejadian daripada kisah kencan tragis nya daripada teman nya mbak mer. coba dengan kepala dingin mbak aninditabokin baca lagi kalimat dalam tulisan daku yg berbunyi "...walhasil, urutan2 kejadian nya (barangkali) seperti berikut." daku secara sengaja mencantumken kata "barangkali" karena daku kepingin para pemirsa paham bahwa daku memang tidak tau kejadian sebenar nya dan dengan demikian yg daku tulis adalah penganalisaan dalam rangka mencari tahu apa sebenarnya yg telah terjuadi.

tapi koq mbak aninditabokin bisa berucap "yang jelas si cewek juga kecewa, sebab ternyata si cowok tampangnya jelek dan item banget"....apakeh mbak aninditabokin juga kenal dengan teman mbak mer yg telah bikin mbak mer mengalami shock? ato malah tokoh antagonis dalam sahibul hikayat tsb adalah diri mbak aninditabokin sendiri (baca: mbak aninditabokin lah yg telah membikinken diri nya mbak mer mengalami shock)??

okelah, terlepas daripada apakeh diri mbak itu sang antagonis ato bukan, mbak mengakui bahwa si ce juga kecewa, dengan demikian mbak secara tersirat mengakui bahwasanya si co pun kecewa. saya maklum bahwasa nya seperti yg mbak kataken sendiri si ce juga kecewa kerana si cowok jelek & item banget, adapun yg ingin daku tanyaken sama diri mbak aninditabokin adalah : kenapa si co kecewa???

satu lagi, dari kata2 mbak sendiri "yang jelas si cewek juga kecewa, sebab ternyata si cowok tampangnya jelek dan item banget"---> mbak secara tidak langsung membenarken dugaan daku bahwa IT REALLY WAS A BLIND DATE :

1) kerana blind date maka si ce tidak tau fisik si co seperti apa dan juga sebaliknya.
2) ternyata si co jelek dan item banget sehingga si ce juga kecewa, perihal kenapa si co kecewa, tolong mbak aninditabokin sebagai pihak yg ditabokin dan yg lebih tau berkenan memberiken penjelasan.

>cuma emang dasar niatnya cume bertemen, so dia ngga masalahin itu.

bisa jadi si ce gak mepermasalahkan si co item dan jelek banget karena pengertian "bertemen" dalam benak nya si ce sableng tsb adalah sbb :
1)buat dibego2 in supaya bisa sering2 dapet makan gratis, tapi gimana kalo si co gak mau bayarken? Guhampang! tinggal bikin si co merasa guilty dengan mantra pamungkas kaum psikopat misandrist gerwani feminazi “co gak gentleman! co blangsak! loe kira loe orang para co kerja cuma demi bayarin diri loe orang sendiri??? katanya lebih kuat dan lebih hebat dari cewek, hueks! Minta duit sana sama emak loe buat bayarin kita orang!
2) Buat dibego2 in supaya bisa sering2 dapet transportasi gratis, tapi seperti yg kita semua maklum bahwasa nya pada akhir nya si ce sableng tsb ke bandung naik travel elite. marilah bersama2 kita doaken supaya si ce bisa jadian sama sang sopir travel elite tsb, khan nanti bisa2 sering memadu kasih di sepanjang jalan pulang-pergi Bandung.

>kalo si cewek yg nguber, so knapa si cowok masih nelpon n sms mulu? lu ngga tau itu kan?dan esoknya dia nawarin buat jemput si cewek dari bandung. lu ngga tau juga kan? so jangan sok berasumsi aneh2 deh kalo ngga tau fakta sesungguhnya.

Mbak itu luar biasa pinter nya!superwoman! superheroine! supercocaine! whatever! Lho koq bisa2 nya mbak mengetahui kalo bahwasa nya daku tiada pun sedikit juga mengetahui fakta sesungguhnya?? Emang iya sih, daku gak tau sama sekali kalo klaim2 mbak yg daku kasih ken tanda kutip di bawah ini benar2 terjadi ato sekedar isapan jempol kaki mbak yg bau bangkai naga :

1) "kalo si cewek yg nguber, so knapa si cowok masih nelpon n sms mulu?" kalo menurut perkiraan daku : kalo menilai dari sikap si co yg gak mau bayarin si ce (baca : gak berusaha ngambil hati si ce) maka betul2 khuagak muashuk di uakal kalo si co masih nelpon n sms si ce mulu .... takicuali isi sms dan telpon si co itu : "udah deh ya, loe jangan kontak2 gue lagi, antara kita gak pernah ada apa2!" "APA, loe permasalahin duit gopek yg loe keluarin buat bayar teh anget tanpa gula yg gue minum waktu itu??!?" "ASTAGFIRULLAH!" "OK, tar gue balikin gopek ceng ke eloe tapi udah itu eloe kudu sumpah pocong jangan pernah loe coba deketin atau kontak2 gue lagi!"

2)"esoknya dia nawarin buat jemput si cewek dari bandung. lu ngga tau juga kan?" kalo menurut perkiraan daku : si co cuman iseng ngecek si ce akhirnya ke bandung diantar oleh co goblog yg mana. kalo si ce itu cantik & sexy pasti para co akan berlomba2 menawarkan mengantarkan si ce ke bandung dan tanpa si ce harus keluar duit sepeser pun (paling lepas celana dalam doang). Namun seperti kita tau, akhir nya si ce ke Bandung naik travel elite. "we've reached the verdict, your honor" ---> rasa2 nya mutlak jelas sudah kalo si ce itu tidak dianggap cantik & sexy oleh kebanyakan co takicuali oleh ayah ato saudara laki2 nya sendiri ato si sopir travel elite soulmate nya si ce sableng itu.

> buat anonymous terakhir, tanpa bilang minta ganti uang bensin, selayaknya manusia beradab, siapapun akan tau diri lah.

Persepsi kita mengenai "manusia beradab" dan "tau diri" ini rasa2 nya berbeda, ok sekarang daku jelasken persepsi nya daku tapi nanti tolong mbak Aninditabokin jelasken versi nya mbak yaa :

1) manusia beradab itu menghormati hak nya dan hak manusia lain nya, sebagai pihak yang minta tolong diantar ke bandung, seyogyanya si ce "beradab & tau diri" tsb tau bahwa mungkin permintaan nya tsb akan merepotken pihak yg dimintai pertolongan. Pertimbangan2 seperti "apa perlu gue repotin dia?" "kira2 dia mau gak yah, kita kan gak akrab2 banget" harus nya ada dalam benak si ce.
2) Menyambung point No. 1 di atas, pada saat minta tolong harusnya si ce "beradab & tau diri" tsb langsung menyinggung soal kompensasi untuk diri si co ( nanggung makan, 50-50 bensin, nyepongin si co, dll ). Kalo sampe bisa si co ngomong "boleh asal loe yg bayar bensin nya" kemungkinan nya : A) si ce cuma merengek2 "ayo deh, plis deh ah" tanpa menyinggung soal kompensasi. B) si ce menawarkan kompensasi tapi si co merasa kompensasi dari si ce gak "worth it".

>kalo yg namanya minta anter ke bandung pasti yang minta mahamin dan akan menawarkan fifty fifty uang bensin. atau minimal dia yg nanggung makan, sedangkan co nya nyetir. itu baru adil. ngga usah blum apa2 langsung minta uang bensin. sama aja dunk kayak supir angkot?

yg adil itu : pihak yg minta tolong gak boleh marah kalo pihak yg dimintai tolong menolak, nama nya juga minta tolong!

soal supir angkot, lha jelas beda toh mbak, supir angkot itu mengemudikan angkot dan mengantarkan penumpang karena itu lah mata pencaharian nya. Rupa2 nya itu lah yg ada dalam pikiran sableng nya mbak dan ce2 jelek pada umumnya (kalo cakep & sexy, kite mah asek2 aje), mbak aninditabokin dan para cecunguk nya mbak menganggap para co sebagai supir angkot. Buat para co, jangan mau dianggap kayak supir angkot, kalo anda gak naksir tuh ce maka gak usah repot sedikit pun juga, anda sama sekali gak punya kewajiban apapun terhadap dia. Kalo dia mau diantar gratis, suruh aja tuh ce pacaran sama supir angkot ato kenek angkot ( mungkin masih bisa dapet diskon separuh harga ).

pretty anonymous said...

Johny Goodbye, knapa lu ngga jadi konsultan esek2 aja ala naek l tobing? nanggung komen panjang2 di sini, kaga ada yg bayar...hihihii! Jitak ah!

Vendy said...

konon wanita bisa ngomong 3 kali lipet lebih banyak ketimbang pria. jadi endak heran kalau ada kejadian seperti ini.

Titan said...

kalo gitu Johnny Goodbye cewek atau apa dong? Ngomongnya panjang getu... lebih dari tiga kali lipa melebihi perempuan2 yang komen di sini. hahahaha... bcandaaa...

Btw, to Bian : this is not a battleground between female chauvinist pig with male chauvinist...

klo g liat2 sih ini battleground antara female chauvinist pig vs cowok2 yang egonya tergores. hihi

johnny goodbye said...

baik laki atau perempuan yg butuh buku/artikel prof. leykiss 101 coba usaha buat hub gue...

156 halaman, A4, font arial 11, spasi 1.

Anonymous said...

g mau donk bukunya, gue pikir sangat bermanfaat lho...
selaen bagus buat nambah pengetahuan, jg bagus buat hiburan, bisa buat g ketawa-ketiwi. please send email to: eatingrice2003@yahoo.com

thanks.

Anonymous said...

wah pelit banget tuh cewe. nratir satu kali aja udah sombong.si cowok bener bego masak kencan pertama gak ada modal. tapi kayaknya si cowok pasang strategi bener suka gak si cewek sama si cowok meskipun si cowok kere dan pelit. ke ke ke ke

Anonymous said...

dasar cowok super pelit, nge date pertama malah cewe yg suruh bayar!
itu mah namanya bukan emansipasi wanita, dasar!
kalo gw bilang sih cowo yg minta ditraktir cewe apalagi pas nge date pertama kali, namanya cowo yg tak punya 'kemaluan', dalam arti cowo ga tau malu n also ga punya titit!
pengen gw tendang2in tuh cowo kaya gituan..
cowo maen pelacur aje bayar!

Anonymous said...

mmmmmmmmmmmmmhhhh...... terjaadi pada diriku....!!!
perut kenyang, uang utuh, "kanjut" baseuh..
hwa ha ha ha.. maaf untuk para cewe.... caranya gampang,, minjem mobil temen, lupa bawa uang, pura2 ikut -maaf- BuangAirBesar di kost an temen, pura2 sakit perut, minta dipijitin.. etc... seterusnya tergantung trik anda...

he he he ..... saran : "blow" di dalam aja,, gentle, nikmat + terkesan akan seriuz....

truz antar "she" pulang, ganti nomor hp, menghilang deh...

truz hunting lagi...

sederhana, do it friend... no to think it ???????

ok.

Anonymous said...

setujuuuuuuuuuuu...

idssinfo said...

Pretty helpful material, thanks so much for the article.