Wednesday, March 22, 2006

Banyak Anak Banyak Bencana

Pernahkah anda bertemu dengan keluarga pengemis? Pasti pernah, walau tidak mengenal. Sesekali mereka menyapa anda dengan tangan t6eracung meminta uang. Yang mengesalkan kalau kita sedang asik belanja di pasar atau menunggu bus, ada yang menoel-noel, lalu menyodorkan tangan dekil lagi bau ke muka kita. Dia memamerkan bayinya di gendongan.
Kalau diberi uang, tak lama anak-anak dekil menyusul meminta juga. Bergantian. Bersusulan. Mirip antrean beras murah.

Keluarga pengemis memang belum tentu keluarga kandung. Kadang tidak semuanya mengemis. Ada yang bapaknya preman, ibunya jualan di pasar, lantas anaknya disuruh mengemis. Tapi pernah suatu kali di emperan Sarinah saya tidak sengaja menguping pembicaraan sesama pengemis. Ternyata keduanya suami istri. Si istri sedang menanyakan dimana empat anak mereka. Sang suami menjawab, "Lagi ngemis di sebrang, yang dua lagi ngamen." Pasangan ini lalu berpisah, bagi lahan mengemis. Luar biasa.

Saya jadi ingat pepatah “banyak anak banyak rejeki”. Apa yang dimaksud adalah sepak terjang keluarga pengemis tadi? Jadi ingat juga dengan eks tetangga saya yang anaknya 12. Yang terbesar sudah menikah tanpa lulus SMA. Yang usia tanggung hobi tawuran dan jadi preman. Yang kecil-kecil jadi tukang ojek payung dan hobi nyuri jemuran. Saya pernah tanya ke sang ibu, “Ngelahirin mulu ngga capek?” Jawabnya: “Cape sih mbak, cuma ngga boleh KB sama suami saya.”

Semua kisah tadi saya bawa ke perdebatan dengan seorang teman. Menurut saya, orang yang banyak anak itu sangat sangat egois.
“Kalo kaya sih ngga apa-apa,” kata teman.
“Ngga, walau kaya raya, tetep aja egois kalo mereka punya banyak anak. Namanya maruk, serakah. Ngerebut jatah hidup orang. Ngerebut lapangan kerja dan rejeki orang,” debatku.


Saya jadi ingat lagi dengan kisah bapak yang pernah menikah 13 kali, anaknya 20 sekian. Sampai dia tak kenal kalau berpapasan dengan anaknya sendiri di jalan. Banyak anak banyak rejeki? Itu mitos yang bikin Indonesia tak kunjung sejahtera. Bikin manusia berebutan lapangan kerja. Bikin ekonomi kacau.

Fakta paling jelas adalah keluarga Cendana. Menumpouk harta bagi anak cucu sampai rakyat sengsara. Dan ini diikuti oleh konglomerat, pejabat, mulai dari yang kelas kakap sampai kelas teri. Aneh ya Indonesia ini. Tidak presiden, konglomerat sampai pengemis dan gelandangan, hobinya menumpuk harta bagi keluarga. Mencetak anak sebanyaknya. Persetan sekitar mau mati kelaparan.

Banyak anak banyak bencana.

23 comments:

cocky said...

mer, gua dari dulu punya pertanyaan yg gua sendiri sampe skarang blom puas dgn jawaban2 yg gua terima dari org yg gua tanyain.

kenapa mau beranak?

the answers i got slalu sekitar :
- buat nerusin nama keluarga
- kan supaya kalo udah tua ada yg ngurusin


beranak = egois

Vendy said...

@mbak Mer : itu sih dah jelas :D
@cocky : nah, kalau angkat anak ?

Vendy said...

@cocky again : angkat anak itu dalem kasus kalo mandul tp pengen punya anak.

kali ini anonim said...

kalo (perempuan) gk pengen punya anak, serta pula gk pengen nikah krn dah benci ama laki2 indonesia. thats ok. dimaklumi egonya.

tp kalo lantas nyari bank sperma, atau mau punya anak asal dr co yg qualified e.g itu bukan co indonesia, namanya menghina.

semua ocehan anti-laki2 itu bermuka dua belaka.

cocky said...

vendy, lah niat angkat anak buat apa dulu nih :]
kalo emang niatnya buat amal sih masih bagus.. tapi kalo niatnya buat sok jantan karena si belalai kecil mandul mah kebangetan namanya.

mer, gua ngerti deh skarang knapa byk wanita yg dilarang KB sama lakinya... yg laki pada beranggapan kalo byk anak artinya jantan.

Vendy said...

@cocky : yang jelas untuk hal yang baek :D, bukan buat dipamerin kek barbie :P
dilarang KB ? sepele. gak enak kalo KB, mesti pake ini itu :)) [laki2 sih]

Aryo said...

Saya turut berduka terhadap mba Merry yg telah mendapat 1 bencana...
walau masih kecil sih...

Apakah bencana yg Mba merry punya berasal dari sperma yg qualified ?

Tapi yg jelas pasti mba merry sayang sama pembawa bencana itu...

Kita bisa menganggap apa saja sebagai bencana....tinggal settingan di otak kita di rubah saja sesuai keinginan....

demikian mba Merry...
jangan marah loh...

cocky said...

ever heard of 'female condom'?
helloooo
besides... it's not only for women, gay men can wear it too :D

Aryo said...

Tambahan lagi Mer...
Menurut saya setiap manusia yg dilahirkan kemuka bumi ini sudah di atur rezekinya. Jadi ga usahlah terlalu takut kalau dgn terlahirnya satu manusia (serakah) akan merampas rezeki atau kesempatan yg lain. Menurut saya kok kayaknya ga baik ya kalau kita menyalahkan orang lain jika kita gagal dalam hidup. Mungkin kitanya aja yg masih kurang keras dalam berusaha atau memang belum takdir kita untuk berhasil.

Tapi tentunya jangan bikin anak seenaknya. Semuanya harus terencana agar keturunan kita tidak hidup menderita. Di agama saya adalah berdosa loh kalau kita (laki2) meninggalkan (meninggal dunia) anak2 dan istri kita dalam keadaan tanpa ilmu dan kemampuan melanjutkan hidup.

Anonymous said...

g sih dah nga kepikir mau punya banyak anak apa ngak, yg penting pas buatnya enak. dah itu aja :P

Anonymous said...

memang laki2 banci begitu, cuma tau enaknya aja tapi gak kepikiran punya anak karena mereka ngak bisa hamil. beruntung sekali pria banci.

superboy said...

merry, sory gue ga log in pake URL sebab emang gue ngga ada blog.
cuma mau komen buat aryo, falsafah hidup "tiap anak bawa rejeki masing-masing" itu sama persis kayak yang dianut pengemis beranak banyak yg ditulis merry.
mentang-mentang percaya bahwa tiap anak bawa rejeki, lantas beranak mulu tanpa mikirin gimana pendidikan mereka, masa depan mereka? duh, kasian amat.
gue pikir bener yang dibilang mer bahwa faktor penyebab indonesia ngga maju-maju adalah pola pikir warganya juga ngga maju, yaitu cuma seneng beranak pinak, kawin mawin tanpa mikirin kualitas hidup anak-anak yg dilahirkan.
ngga heran Tuhan memberi bencana tsunami yg memakan puluhan ribu jiwa. itu KB massal. hahaha.

cocky said...

superboy hahaha gua setuju sama omongan elo.
don't have babies if you can't afford a decent living for them.
ttg KB massal... bisa jadi begitu yah alesannya.. hm... *mikir*

Aryo said...

Superboy..

Kamu mau koment tulisan saya bagian mana?

kok saya ga ngerti maksud koment kamu?

Please di jelasin lagi ya..

superboy said...

Aryo, u said: Menurut saya setiap manusia yg dilahirkan kemuka bumi ini sudah di atur rezekinya.

So, mentang2 udah diatur rejekinya lalu kita bebas punya anak sebanyaknya? 1 keluarga boleh punya anak 12 atau 20,mentang2 udah ada rejekinya????

Nyambung ngga sama logika kamu?

merry said...

Aryo,
saya tidak pernah punya 1 bencana pun. Anak saya bukan bencana, tapi anugerah. Sebab saya tidak menyuruh dia mengemis atau mengamen. Saya juga tidak sampai harus korupsi, mencuri, merampok dsb demi menghidupinya. Jadi tidak bisa anda menyebut anak saya sebagai bencana.
Kalau ada bencana dalam hidup saya, maka itu adalah bertemu lelaki semacam anda. Jangan sampai kita bertemu ya. Hehehe!

lucee said...

hi mer, akhirnya gw bikin account biar bisa login... hehehe... ribet euy!

emang susah ngomongin anak, ma laki, yg jelas jelas ga bisa ngurus anak!

sperma aja yg bisa jadi anak, perlu di atur n di seleksi, perlu manajemen sperma gitu lho!
for better life, perlu bgt merencanakan kehidupan sebaik baiknya, termasuk jumlah anak, n jumlah lelaki yang perlu dikembang biakkan buat kebutuhan sperma...
manajemen sperma gitu lho!

memanage sperma bisa juga memakai sistem sebuah peternakan.

jadi kaya peternakan sapi yang menghasilkan susu segar.... kayanya emang perlu peternakan laki laki buat ngasilin sperma...!

hhhmm... bkn apa apa, kalo kita biarin laki laki ngatur spermanya sendiri, bisa bahaya! bencana itu! soalnya laki laki kan tunduk bgt ma syahwatnya!!

karena itu, perlu tangan besi buat ngatur produksi sperma dan pendistribusian sperma itu!!

kalo emang ada wanita yang mau menyimpan laki laki bukan bibit unggul, buat kepuasan sex pribadinya, boleh aja, as long as tuh laki di rante di kamar dan jangan lupa di vasektomi dulu!!

gimana mer? tertarik ga bikin negara khusus wanita yg dilengkapi dengan peternakan pria?


cheers,
=))

Aryo said...

untuk Superboy, saya kan udah bilang "..Tapi tentunya jangan bikin anak seenaknya. Semuanya harus terencana agar keturunan kita tidak hidup menderita.."
Baca yang bener ya...
Kalau belum bisa baca yg bener nulis juga ga bakalan bener...
---
Dulu istri saya tercinta juga sering ngomong "...Kalau ada bencana dalam hidup saya, maka itu adalah bertemu lelaki semacam kamu...." persis seperti apa yg anda ucapkan Mba Mer...
He..he..

johnny goodbye said...

buat lucee..jangan ngambek ya chayank....

MMMMMMMUACH.....ampe belepotan
...mmmuazzzzch!

Anonymous said...

tante gue kagak kawin sampai dia udah lansia dan gak bisa ngurusin dirinya sendiri. doski pernah mengatakan sama gue, menyesal sekali dulu gak mau punya anak..minimal pungut anak lah. jadi, menurut gue, ekstrim sekali kalau sampai pikiran kita: anak bawa bencana... Tuhan gak kasih sesuatu apapun tanpa ada gunanya, bahkan kuman yang menurut kita jahat sekalipun... apalagi anak.

Anonymous said...

topicnya banyak anak banyak bencana. isinya ttg orang yg kurang mampu tapi tetep aja nyetak anak.

chateaux said...

hehehe...buat si kuman, si mer ga ngomongin kalo punya anak itu = bencana. dia punya anak juga kok! yang jadi bencana itu, gak mampu ngurus/ngidupin diri sendiri tapi terus-menerus bikin anak! itu namanya ga tanggung jawab! justru Penciptanya yang akan ngedumel,"Ini orang kok besar pasak dari pada tiang?". Hope you get the point.

Pissss, Mer. *(SKSD Palapa = sok kenal sok dekat padahal bukanlah apa") heehehehehe....

didi said...

bu, bu jadi orang kok pesimis banget sih mandang dunia. cuma gara2 kita diuji nggak berarti semua nya jadi jelek kan. dunia ini berjalan dengan banyak versi kok. lagian, apa enaknya sih ngejalanin sisa hidup ini dengan segala kemuraman?