Tuesday, August 29, 2006

Dunia Patriarki

Kalau seorang ayah berbuat “sedikit” saja kebaikan bagi keluarganya, maka seluruh dunia akan memujanya. Padahal setiap detik, miliaran ibu di dunia mengorbankan waktu, keringat, doa dan tenaganya bagi keluarganya tanpa pamrih sedikit pun. Tak ada pujian sama sekali.

Kalau seorang lelaki meninggalkan rapat demi anak yang sakit di rumah, seisi ruangan rapat akan terpesona. “Oh, dia sungguh ayah yang sayang anak.”
Giliran seorang ibu bekerja minta izin pulang cepat sebab anaknya demam, maka seisi kantor akan mengomel, “Dasar perempuan karir ngga becus ngatur waktu.”

Kalau seorang suami berselingkuh, maka orang akan berkomentar, “Pasti istrinya ngga becus ngelayanin suami. Wajar aja dia selingkuh. Namanya aja lelaki.”
Ketika seorang istri selingkuh, orang akan mencaci, “Dasar pelacur ngga tau diri, perempuan najis, amit-amit jabang bayi! Jangan sampe laki gue diembat dia! Perek!”

Kalau seorang cowok belum menikah di usia 35, sekitarnya akan berkata, “Pasti dia sibuk mikirin karir. Belum nemu cewek yang pas buat jadi istrinya. Hebat, pandangannya jauh ke depan.”
Tapi jika perempuan masih melajang di usia 30, orang berujar, “Wah, perawan tua kagak laku. Kasian amat. Pasti karena terlalu pemilih, sok sempurna. Apa dia dikutuk ya? Dosa apa dia?”


Oh dunia patriarkis!

14 comments:

Restituta said...

liat-liat dulu juga mer...

emang banyak laki-laki bajingan, tapi banyak juga perempuan yang membuat buruk nama "perempuan".

mostly yang kita liat sekarang ini mungkin contoh yang lo posting ya.
menurut gue, ada bagusnya juga tuh perjanjian pranikah... selama perjanjian balanced, saling menguntungkan.

suami selingkuh, cerai aja, sebagian harta suami buat istri dan anak-anak, suami masih harus menafkahi anak-anaknya. terserah deh suami mau kawin sama perempuan lain =P

psst, hari gini ada yang berani ngatain perempuan karir ga becus karena ijin pulang anaknya demam?

uuuh, pasti orang itu nggak punya keluarga yang harmonis deh.. dan yang paling mungkin, ga punya temen.. kasian sekali orang-orang seperti itu, berpikiran sempit =P

cocky said...

Mer, i agree 100% with what you said. too bad there are women who try to take over the "men's world" in a wrong way, like Res said : tapi banyak juga perempuan yang membuat buruk nama "perempuan".


Laki2 berumur 35 belum nikah : takut punya tanggung jawab, immature, have no stable life/job, pengecut, gak sanggup utk biayain pesta kawin, probably banci.

Laki ninggalin rapat demi anak yg sakit di rumah : gak becus ngurus anak, memang si bapak bukan bibit unggul anaknya sampe sakit.. dasar laki2 gak jantan!

Laki2 yg selingkuhan : najis, kotor, haram, sampah masyarakat.


heauheheeh just wanna turn the table around. no offense to good men out there.

@nt said...

itu...
pendapat pribadi ?

marco said...

@nt..bukan pendapat pribadi mas/jeung resti,
bukan dosa siapa2 juga,kehidupan dan pandangan sosial manusia itu berlapis-lapis dengan latar belakang yang berbeda.
lelaki yang brengsek banyak...perempuan yang brengsek juga banyak.
inisiatif orang kan beda2 tanpa harus mengklaim atas nama genderisasi...
sambil lalu aja deh alias "emang gue pikirin"..yang penting gue kerja,kaga malu ma piring,kaga nyusahin orang,seterusnya,jadi penonton aja deh ya mer..sembari nyruput kopi...:)

Nacho Libre said...

>Kalau seorang ayah berbuat “sedikit” saja kebaikan bagi keluarganya, maka seluruh dunia akan memujanya.

Waduh, yang memuja itu pada kenapa yah? Wajar saja toh berbuat kebaikan buat keluarga nya SENDIRI, kalo buat keluarga orang lain yang total stranger ato keluarga musuh nya , itu baru berita.

>Padahal setiap detik, miliaran ibu di dunia mengorbankan waktu, keringat, doa dan tenaganya bagi keluarganya tanpa pamrih sedikit pun. Tak ada pujian sama sekali.

Hari ibu itu bukan nya perwujudan rasa terima kasih & pujian kepada kaum ibu? Apa dirasa masih kurang karena cuma 1 hari saja dalam setahun?

>Kalau seorang lelaki meninggalkan rapat demi anak yang sakit di rumah, seisi ruangan rapat akan terpesona. “Oh, dia sungguh ayah yang sayang anak.”

Bloon aja itu yang pada terpesona , memang sudah sepantasnya koq. Itu anak dia yang bikin, dia yang ikut punya andil bawa ke dunia. Tapi kalo si lelaki ybs meninggalkan rapat lewat jendela terus gelayutan dari gedung ke gedung kayak spiderman, saya akan lumayan terpesona.

>Giliran seorang ibu bekerja minta izin pulang cepat sebab anaknya demam, maka seisi kantor akan mengomel, “Dasar perempuan karir ngga becus ngatur waktu.”

Seisi kantor itu mesti diri mereka semua itu pada kurang masalah sehingga mereka gemar mencampuri urusan orang lain. Mereka itu dikasih masalah aja, mbak Mer! Masukin kecoak (ditumbuk dulu) ke dalem kopi mereka ato seduce aja suami mereka.

>Kalau seorang suami berselingkuh, maka orang akan berkomentar, “Pasti istrinya ngga becus ngelayanin suami. Wajar aja dia selingkuh. Namanya aja lelaki.”

Biar pun “becus” (ngomong2, definisi becus ini apa dulu?) sekalipun , mungkin tetep aja si suami akan selingkuh. Bosen dong seumur hidup itu2 terus.

>Ketika seorang istri selingkuh, orang akan mencaci, “Dasar pelacur ngga tau diri, perempuan najis, amit-amit jabang bayi! Jangan sampe laki gue diembat dia! Perek!”

Saya juga berharap semoga masyarakat (dan para suami mereka) bisa jauh lebih toleran terhadap para istri yang selingkuh --> biar saya bisa lebih punya “kesempatan” dengan para wanita yang indah2 yang sudah pada menikah.

>Kalau seorang cowok belum menikah di usia 35, sekitarnya akan berkata, “Pasti dia sibuk mikirin karir. Belum nemu cewek yang pas buat jadi istrinya. Hebat, pandangannya jauh ke depan.”

Case by case dong mbak, kalo si cowok ybs itu joki 3 in 1 ato pak ogah, gak bakal deh kayaknya dia akan dikomentarin semerdu itu.

>Tapi jika perempuan masih melajang di usia 30, orang berujar, “Wah, perawan tua kagak laku. Kasian amat. Pasti karena terlalu pemilih, sok sempurna. Apa dia dikutuk ya? Dosa apa dia?”

Mulut2 comberan hati berbulu aja yang ngomong kayak gitu. Kalo urusan pemilihan pasangan, gak ada itu yang istilah nya “terlalu pemilih”. Mbak Mer mengharapkan yang kayak Orlando Bloom sah2 aja koq, selama ikhtiar mbak gak merugikan ybs ato orang lain.

>Oh dunia patriarkis!

Lho??!? Masak mbak Mer belum tau kalo :

“Laki2 berumur 35 belum nikah : takut punya tanggung jawab, immature, have no stable life/job, pengecut, gak sanggup utk biayain pesta kawin, probably banci.”
“Laki ninggalin rapat demi anak yg sakit di rumah : gak becus ngurus anak, memang si bapak bukan bibit unggul anaknya sampe sakit.. dasar laki2 gak jantan!”
“Laki2 yg selingkuhan : najis, kotor, haram, sampah masyarakat.”

Para laki2 pun di-stigmatisasi koq, bagaimana mbak Mer bisa berpikir kalo this world we live in sebagai “dunia patriarkis”?

ame said...

*nyengir seperti biasanya*

mellyana said...

kalo laki-laki yang nulis itu tulisan pasti dibilang agak aneh tapi ternyata cukup sensitif (dalam pengertian baek), tapi karena mer perempuan pastinya komentarnya adalah: dasar perempuan! tukang ngomel

*sigh*

Myr said...

ada yg dah nongton ini?
http://www.nacholibre.com/

hahaha..

Myr said...

//Saya juga berharap semoga masyarakat (dan para suami mereka) bisa jauh lebih toleran terhadap para istri yang selingkuh --> biar saya bisa lebih punya “kesempatan” dengan para wanita yang indah2 yang sudah pada menikah.//

bukan berarti gue setuju ama si nacholibre dot com di atas.

Btw, in any couple, everybody is just a companion of each other UNTIL ONE OF THEM MET/ FOUND HIS/ HER ETERNAL SOULMATE, and the heart knows it exactly at the moment being.

johnny goodbye said...

Diciptakan alam pria dan wanita
Dua makhluk daya asuhan dewata
Ditakdirkan bahwa pria berkuasa
Ada pun wanita lemah, lembut, manja
Wanita dijajah pria sejak dulu
Dijadikan perhiasan sangkar madu
Namun ada kala pria tak berdaya
Tekuk lutut di sudut kerling wanita.....

Anonymous said...

ya wajar donk mbak coz wanita mahluk yang di-agung2kan di dunia so kalau cewek citranya dah jelek gimana mahluk laenny.kalau cowok mah dah terkenal kurang ajar,egois n cuek kalau nglakuin sesutu yg baek dikit aja pasti dianggap luar biasa ma masyrakat.

Nacho Libre said...

>ya wajar donk mbak coz wanita mahluk yang di-agung2kan di dunia so kalau cewek citranya dah jelek gimana mahluk laenny.kalau cowok mah dah terkenal kurang ajar,egois n cuek kalau nglakuin sesutu yg baek dikit aja pasti dianggap luar biasa ma masyrakat.

oalah, jangan pukul rata gitu dong mbak. ojo lali : "kalo ada inner beauty juga kudu harus ada inner handsome."

mbak bisa mulai belajar menilai jangan dari penampilan luar saja yang sepintas mungkin terkesan sebagai "terkenal kurang ajar,egois n cuek" , lihat lah jua inner handsome mereka.

kain.kusam said...

semua itu bisa dihapus jika kita menganut KESETARAAN, bukan kesamaan. karena pada dasarnya setiap manusia tidak sama, dan dengan penyeragamaan berarti kemerdekaan setiap individu telah di ambil..

semoga PATRIARKI bisa di hapuskan..
thanks

servis laptop said...

nice post...