Thursday, January 12, 2006

Dearset Libby My Sweety Angel...

Malaikat kacilku
Tomat manisku
Maafkan mama harus sering meninggalkan kamu pergi demi cari uang
Sebab "papa"-mu bukan lelaki, tapi cuma banci kaleng yang habis ngecret bikin kamu terus enak-enakan cari perempuan lagi...

Malaikat kecilku,
maaf kalau mama males cari "papa" baru
sebab takut kamu diperkosa oleh ayah tiri
bukankah lelaki cuma mikirin selangkangan??




Denger berita 2 anak dibakar ortunya, satu sampe mati...
Baca berita ada anak perempuan disodomi pamannya dan dibunuh ibu tirinya...
Nonton di tivi, anak perempuan diperkosa ayah kandungnya sampai hamil...
Ada lagi anak perempuan kakinya disetrika bapaknya...
Anak perempuan dibunuh di hotel...
Anak perempuan diperkosa ayah tiri berkali-kali..

Go To HELL manusia macam itu semua!!! Bahkan neraka pun masih terlalu indah bagi kalian!!!

13 comments:

fajri said...

Untung saya bukan monyet :) *siyul-siyul sambil baca postingan di bawah*

Saya setuju ama kamu mer !! Koran2 itu emang kagak jelas. Lelaki yang cuman mao enak-enaknya aja juga keparat tuh.

Keep fighting mer !!

Vendy said...

benar-benar seorang ibu rupanya

Surya said...

Orang tua yang bakar 2 anak balita, dan akhirnya satu tewas itu... adalah Ibu nya lho... :D

Kekerasan terhadap anak-anak, siapapun pelakunya (laki-perempuan), sama saja biadabnya!! Apa kalo perempuan melakukan kekerasan terhadap anak, lantas dianggap wajar saja??

Anak perempuan 10 thn yg disiksa hingga cacat di panti asuhan anak, disiksa oleh perempuan! Anak itu disiksa hanya karena nggak laku dijual!
Anak perempuan yang diselamatkan Polwan, disiksa hingga cacat permane oleh ibu kandungnya sendiri!
Itu, sindikat penculik dan penjual bayi ke Singapura, dilakukan oleh para perempuan!!

Semua perempuan baik?? Siapa bilang??
Semua lelaki keparat?? siapa bilang??

Berita, harus cover dua sisi donk, Mer.. hehehe.. :D

Surya said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Lucee said...

To surya:
Semua perempuan baik?? Siapa bilang?? GUE
Semua lelaki keparat?? siapa bilang?? GUE

itu teori dasarnya sur, emang sih kadang2 ada penyimpangan.. biasa lah di dunia ini kan ga ada yang konsisten...

lo liat deh... yang biasanya tau banyak tentang laki adalah cewe2 yang banyak bergaul dengan laki tapi tetap memakai otak ceweknya...
jadi info disini bisa lo pake sebagai cermin!

kenapa cowo tetep ga bisa ga bisa tau banyak soal cewe even selalu dikelilingi cewe2??
karena cowo GA PEDULI selain bego tentunya.


Buat merry..
bravo.. elo emang sangat beruntung punya anak perempuan dan hidup mandiri...
you are so lucky!
jujur aja gw ngiri ma elo..!
dalam kacamata gw, your life is so close too perfect!

lam kenal
:)

Sinceyen said...

Jangan lupa, ada juga anak perempuan yang berbahagia karena bimbingan ayahnya.

Penyiksaan terhadap anak oleh siapapun itu, dengan cara apapun, adalah biadap.

Semoga malaikat kecilmu selalu dijaga Tuhan, ya Mer.

shinich1 said...

lucee: ngiri? koq ngiri? apakah lo ngga ngiri ada keluarga yang bahagia?

manusia adalah makluk sosial yang hidup harus berdampingan satu sama lain...
lebih baik lagi kalo manusia itu menikah dan bahagia...

pikirkan pilihan yang tepat jika mau nikah... jangan ngasal pilih... sama kayak penulis, akhirnya single parentkan?

pikirkan apa sebabnya sampe penulis dikecewakan? kalo emang mantan lakinya ga bener, berarti penulisnya yang salah pilih! kalo emang penulis bener milih lelaki yang tepat buat pendamping hidupnya, berarti laki laki itu udah ga betah lagi sama penulis?

gimana mer?
kejadian yang terjadi di tv itu hanyalah sebagian kecil dari kehidupan... minoritasnya... yang mayoritas nya hidup normal...

sekali lagi jangan meremehkan lelaki, semuanya relatif, mungkin kamu aja yang apes...

jadi intinya jangan pilih lelaki yang pinter buat jadiin suami, cari yang bodoh agar dia ga kepikiran buat ninggalin loe, n loe bisa handle dia....... gitu aja !!!!

NB: jangan ngajar anak km benci lelaki yach... bisa bahaya ntar... wahahahahahaha... nyari lelaki yang tolollah... jangan yang pinter... bahaya....

lucee said...

shinich1 : ngiri? koq ngiri? apakah lo ngga ngiri ada keluarga yang bahagia?

gw : iyah gw ngiri...
gw pengen banget punya anak perempuan...
keluarga bahagiah??? harus spesific kalo ngiri!!!
keluarga gw bahagia kok..
keluarga bahagia kan tergantung cara bahagiah nya... menurut gw keluarga merry juga bahagia...

intinya bukan soal milih lelaki...
intinya gimana kita bisa handle hidup kita...
tanpa lelaki pun kita bisa hidup bahagiah ngapain cape cape mikirin lelaki???!!!!

buat gw, yang harus dipikirin gimana caranya ngedapetin sperma laki laki yang bisa menjadi bibit unggul untuk jadi anak perempuan gw!


cheers,

shinich1 said...

mer?apakah keluarga mu bahagia?
liat aja tulisannya yang berjudul i will survive, coba kalo ada pendamping hidup?

keluarga yang wajar adalah yang mempunyai suami-istri-anak... kalo single parent itumah agak keluar jalur yach..(sorry agak pedes).Coba pikirin lagi lah kenapa sampe anda jadi single parent.. apa masalahnya....

emang sih,manusia siapa didunia ini yang gak punya masalah? tapi gimana caranya kita menghandle masalah itu sampe masalah itu selesai... cari solusi masalah yang terbaik,berusaha agar dampak negatifnya di tekan sekecil mungkin dan dampak positif dari penyelesaian masalah lebih banyak

bukannya cuman tiap hari mengutuki apa yang telah terjadi sebelumnya...
jadikan hari kemarin sebagai pengalaman.. hari ini sebagai pijakan... dan hari esok sebagai tujuan

buat lucee: wah wah.. saya salah tanggapin rasa ngiri u... sorry
:P
saya berdoa aja agar km dapet apa yang km inginkan... n kamu berusaha nyari temen sebanyak banyaknya.. sapa tau salah satu dari temen baru km adalah bibit unggul yang kamu cari..

jika gue liat dari lingkungan sekitar gw.. dunia sekarang terutama kaum wanita... jika dia bisa menghandle hidup sendiri... kayaknya dia ga butuh cowo deh... banyak sodara gue yang ga nikah udah umur 40an.. dia mo nyari yang 'lebih' dari dia... gimana bisa?
dunia emang edan ya... sekarang orang bisa hidup mandiri.. ga sama kayak manusia primitif, yang saling membutuhkan satusama lain..

huah... umur gue baru 20an... udah nulis kayak gue da nikah aja ... ahahahahahhaa...salam kenal all yach

Anonymous said...

mer?apakah keluarga mu bahagia?
liat aja tulisannya yang berjudul i will survive, coba kalo ada pendamping hidup?

keluarga yang wajar adalah yang mempunyai suami-istri-anak... kalo single parent itumah agak keluar jalur yach..(sorry agak pedes).Coba pikirin lagi lah kenapa sampe anda jadi single parent.. apa masalahnya....

emang sih,manusia siapa didunia ini yang gak punya masalah? tapi gimana caranya kita menghandle masalah itu sampe masalah itu selesai... cari solusi masalah yang terbaik,berusaha agar dampak negatifnya di tekan sekecil mungkin dan dampak positif dari penyelesaian masalah lebih banyak

bukannya cuman tiap hari mengutuki apa yang telah terjadi sebelumnya...
jadikan hari kemarin sebagai pengalaman.. hari ini sebagai pijakan... dan hari esok sebagai tujuan

buat lucee: wah wah.. saya salah tanggapin rasa ngiri u... sorry
:P
saya berdoa aja agar km dapet apa yang km inginkan... n kamu berusaha nyari temen sebanyak banyaknya.. sapa tau salah satu dari temen baru km adalah bibit unggul yang kamu cari..
"tanpa lelaki pun kita bisa hidup bahagia"?... masa sih? ga kebayang perempuan yang notabene susah nyari sperma?:P

jika gue liat dari lingkungan sekitar gw.. dunia sekarang terutama kaum wanita... jika dia bisa menghandle hidup sendiri... kayaknya dia ga butuh cowo deh... banyak sodara gue yang ga nikah udah umur 40an.. dia mo nyari yang 'lebih' dari dia... gimana bisa?
dunia emang edan ya... sekarang orang bisa hidup mandiri.. ga sama kayak manusia primitif, yang saling membutuhkan satusama lain..

huah... umur gue baru 20an... udah nulis kayak gue da nikah aja ... ahahahahahhaa...salam kenal all yach

shinich1 said...

mer?apakah keluarga mu bahagia?
liat aja tulisannya yang berjudul i will survive, coba kalo ada pendamping hidup?

keluarga yang wajar adalah yang mempunyai suami-istri-anak... kalo single parent itumah agak keluar jalur yach..(sorry agak pedes).Coba pikirin lagi lah kenapa sampe anda jadi single parent.. apa masalahnya....

emang sih,manusia siapa didunia ini yang gak punya masalah? tapi gimana caranya kita menghandle masalah itu sampe masalah itu selesai... cari solusi masalah yang terbaik,berusaha agar dampak negatifnya di tekan sekecil mungkin dan dampak positif dari penyelesaian masalah lebih banyak

bukannya cuman tiap hari mengutuki apa yang telah terjadi sebelumnya...
jadikan hari kemarin sebagai pengalaman.. hari ini sebagai pijakan... dan hari esok sebagai tujuan

buat lucee: wah wah.. saya salah tanggapin rasa ngiri u... sorry
:P
saya berdoa aja agar km dapet apa yang km inginkan... n kamu berusaha nyari temen sebanyak banyaknya.. sapa tau salah satu dari temen baru km adalah bibit unggul yang kamu cari..
"tanpa lelaki pun kita bisa hidup bahagia"?... masa sih? ga kebayang perempuan yang notabene susah nyari sperma?:P

jika gue liat dari lingkungan sekitar gw.. dunia sekarang terutama kaum wanita... jika dia bisa menghandle hidup sendiri... kayaknya dia ga butuh cowo deh... banyak sodara gue yang ga nikah udah umur 40an.. dia mo nyari yang 'lebih' dari dia... gimana bisa?
dunia emang edan ya... sekarang orang bisa hidup mandiri.. ga sama kayak manusia primitif, yang saling membutuhkan satusama lain..

huah... umur gue baru 20an... udah nulis kayak gue da nikah aja ... ahahahahahhaa...salam kenal all yach

Surya said...

I have some close friends who don't want to get married. Umurnya sekitar 34-39. Beberapa tahun lalu gue kenal mereka, mereka umumnya ceria tanpa beban, enjoy dengan kehidupan sendiri, mapan dari sisi kerjaan, open minded, pernah mempunyai pacar sebelumnya dan mandiri serta secara fisik mereka adalah wanita yang menarik, and sometimes have sex with somebody they want to... tanpa ikatan dan tanpa beban.

Dulu sih usianya sekitar awal 30-an / akhir 20-an, mereka sangat enhoy dengan kehidupan sendiri yang bebas, tidak benci lelaki tetapi juga tidak butuh lelaki, bahkan tidak meletakkan lelaki dalam perencanaan hidup mereka.

Tapi kalo akhir-akhir ini kita ngobrol, kok yang gue tangkap adalah semacam "penyesalan" kenapa dulu sewaktu masih ada peluang ,mereka tidak mencoba serius melakukan hubungan dengan pria yang mereka suka. Akhirnya, ya itu... secara mental... makin bertambah umur mereka cendrung makin depresi tanpa disadari. Melihat adiknya nikah and punya anak, secara nggak sadar mereka jadi tertekan juga. Pengen menjalin hubungan serius dengan pria, dengan usia sekarang rasanya udah terlambat.
Akhirnya ya itu... cendrung jadi gak seceria dulu.
Kebutuhan untuk berbagi dengan seseorang, adalah kebutuhan mendasar manusia sebagai makhluk sosial. Berbagi tidak identik dengan seks.

@Lucee :
Emang kenapa sih lo membatasi diri mencari pria hanya sekedar untuk sperma unggul? Rasanya sih, pencarian sia-sia aja tuh! :P Yang namanya sperma unggul atau nggak, tidak ada metode ilmiah yang bisa membuktikannya. Salah-salah malah dapet sebaliknya! Jgn sampe deh!
Pembuahan adalah proses kompleks. Anak unggul bukan sekedar sumbangan sperma doank. Kalo akhirnya lo memilih pria pendamping lo, pasti harapan lo sangat banyak, ketimbang hanya mikirin sperma doank :P

chateaux said...

Setan tidak mau menerima di neraka karena setan akan malu selamanya. Tahu alasannya? Setan kan sudah terkenal sebagai biang kejahatan, penipuan, dll. So, kalo ada manusia yang lebih kejam dari dia, manusia itu tidak akan diterima Setan di neraka. Kata setan."Malu"in gw aja!". Hehehehe....