Tuesday, January 10, 2006

Stop Jadi Manusia Pengeroyok


Ini sudah terjadi berkali-kali. Hanya baru sekarang saja saya punya kepedulian untuk menulis. Tiap jam makan siang, saya ditanya teman, “Sudah makan?” Kebetulan saya setelah liputan sempat mampir di sebuah gerai restoran waralaba. Jadi saya jawab sudah. “Dimana? Sama siapa?” Saya sebutkan nama restoran itu sambil menjawab bahwa saya makan sendiri.

“Ih, apa enaknya sih makan sendirian? Ngga iseng? Ngga takut digodain cowok?” Teman tadi gusar. Komentar serupa sudah sering saya dapat kalau memang kebetulan saya habis makan sendirian. Dan selalu saja pemberi komentar itu teman perempuan, entah itu teman sekerja, teman (dulu) kost, teman (dulu) kuliah atau teman gaul.

Atau misalnya jam makan tiba, para teman ini sibuk mencari “teman” untuk makan. Bukan hanya makan, aktivitas lain pun seolah diwajibkan untuk dilakukan bersama-sama. “Temenin gue beli buku yuk, temenin gue ke salon yuk, temenin gue nonton,” dan sejenisnya. Kalau saya jawab, “Sana aja sendiri, emang kenapa sih?” Maka jawabannya hamper seragam,” Nggak enak sendirian. Iseng.”

Bahkan ketika saya melakukan beragam aktivitas seorang diri, maka saya akan dikritik. “Seneng amat sih jalan-jalan sendirian. Nggak punya temen?” Atau dikomentari cowok usil, “Sendirian aja Neng? Mau abang temenin?”

Semua sikap untuk selalu melakukan kegiatan bersama-sama itu justru tidak masuk logika saya. Aneh. Gila. Di zaman serba sibuk, di masa dimana setiap manusia punya tuntutan untuk mencari pendapatan ekstra, pencarian arti diri dan kerja lebih keras, serta lalu lintas sedemikian macet hingga menyulitkan kita untuk bertemu dengan sahabat karib, sudah selayaknya kita menjadi manusia mandiri. Bukan indvidual, tapi mandiri.
Anehnya, sikap mandiri ini diidentikan dengan tidak mau bergaul.

Come on guys, bergaul itu ada masanya. Saya sudah puas bergaul di masa sekolah dan kuliah dulu. Sampai studi berantakan akibat begadang melulu tiap malam demi bergaul. Saya juga punya jadwal khusus untuk bergaul, hang out dengan teman-teman gila-gilaan. Tapi apakah itu berarti setiap aktivitas harus dilakukan bersama-sama? Apa salahnya duduk di kafe sendirian menikmati secangkir kopi nikmat? Takut diganggung cowok? Ganggu aja lagi. Apa salahnya jalan-jalan ke mall sendirian? Bahkan dulu selagi kuliah saya sering hiking sendirian dan justru mendapat kenalan baru.

Ayolah cewek-cewek sekalian, jangan puas diri menjadi manusia keroyokan. Nengok teman sakit rame-rame. Nonton harus rame-rame. Ada saatnya kita melakukan aktivitas bersama-sama, tapi itu sangat in case. Banggalah menjadi manusia mandiri. Nikmati kesendirianmu. Ada kalanya kesendirian itu sangat berharga.

11 comments:

red roses said...

Bener Mer, tulisan elu yg datar2 aja kayak gini malah sepi komentar. Memang para lelaki keparat itu minta dimaki-maki baru rame deh komentarnya.
Ayo maki aja terus lelaki2 keparat sialan itu...

Sinceyen said...

Rileks aja, setiap orang toch punya cara sendiri-sendiri untuk menikmati waktunya. Entah itu sendiri, entah itu be'rame-rame. Tergantung orangnya, tergantung suasananya. Kalo dikomentari orang... apa sih yang 'gak dikomentari orang? Apa yg saya lakukan ini termasuk berkomentar juga kan? :-D

Surya said...

Gue liat, semangat keroyokan ini emang konsekuensi logis dari struktur sosio-kultural masyarakat Indonesia yang, katanya, kekeluargaan dan senang melakukan banyak hal secara kolektif (misalkan: gotong royong, urun rembuk, korupsi berjamaah, dll). Sampe orang mau sunatan aja, pake ngundang orang sekampung.

Jadi gak heran, kalo orang lebih nyaman bersama-sama dalam melakukan hal-hal yang sebetulnya bisa dilakukan sendiri. Termasuk kayak makan siang, dugem, maen ke mall, dll. Mungkin, sebagian dari orang-orang seperti itu, tidak cukup percaya diri untuk pergi sendiri. Mungkin juga merasa tidak aman kalo sendiri. Mungkin juga, kalo misalkan pulang lunch nya telat, boss gak bakalan marah karena perginya rame-rame, dll.

Gue kira sih, tergantung konteks nya aja. Ada orang yang lebih senang suasana yg lebih private (misalkan makan sendiri sambil baca buku), tapi ada juga orang yang suka makan sambil ngobrol santai dan ngomentarin orang saat lunch atau dugem bareng.

Jadi kayaknya, lebih ke karakter deh. Gak selalu orang yg selalu melakukan segala hal sendiri lantas identik dengan mandiri atau individualis. Bisa aja emang ada hambatan dalam berkomunikasi dan berteman, misalkan.. :D

Mungkin lho... :D

Anonymous said...

temenin gw ke toilet donk...

:p
lucee

Surya said...

hehehe... dasar Lucee... sangat menggoda ajakan keroyokannya :P

junawardi said...

ada yg bilang 2 itu lebih baik dari 1, dan 3 dari 2
semakin banyak orang juga berarti semakin banyak sisi untuk memandang suatu hal.

Vendy said...

untuk harga sebuah kenyamanan, kesendirian terkadang bisa menjadi sesuatu yang paling bisa/pantas untuk ditukarkan...

@nt said...

Kali ini gw setuju dah, Kesendirian terkadang mengasikkan.

Hanya saja, kalau tiap saat sendiri itukan jadi individual, bukannya mandiri.

Anonymous said...

love your attitude gals...
keep on rockin
heran deh..apa2 tuh mesti rame2...
padahal kalau kita nyaman sendirian..pada akhirnya kita sebenarnya jadi tahu banget..siapa yang beneran NYAMBUNG ma kita..;P

Ilma said...

kalo menurutku semua harus seimbang.. kebanyakan sendiri terus juga gak baek, kesepian gitu akhirnya :D
tapi juga gak harus apa2 bareng

yang wajar2 aja lah
sante aja, mau sendiri kek, bareng2 kek
semua bisa dinikmati kok

tetap semangat!!

chateaux said...

Kita hidup butuh sesama, tapi bukan berarti kuda bersama-sama terus. Ada saat-saat di mana kesendirian itu lebih berarti dan memang dibutuhkan. Contohnya, kalau sedang ke toko buku, Gramedia misalnya, saya lebih suka sendiri. Kenapa? Soalnya kalau ngajak teman, ada aja alasan untuk pulang, sedang saya masih betah di sana sampai tutup-malah kadang sampe diliat-liatin ama pegawai yang dah pengen pulang. heuheuhe.... yang penting mandiri bukan?